Light Dark

Sambut Bonus Demografi, Bappeda Rancang GDPK Kabupaten Sukabumi 2020 - 2045

Sukabumi | 16 Sep 2021, 17:00 WIB
Ilustrasi bonus demografi. Bappeda (Badan Perencanaan Pembangunan Daerah) Kabupaten Sukabumi mulai merancang Grand Design Pembangunan Kependudukan (GDPK) periode 2020 - 2045. | istimewa

SUKABUMIUPDATE.com - Bappeda (Badan Perencanaan Pembangunan Daerah) Kabupaten Sukabumi mulai merancang Grand Design Pembangunan Kependudukan (GDPK) periode 2020 - 2045. Ini dalam rangka penyusunan peraturan bupati dengan tema yang sama yang GDPK.

Proses ini diawali dengan fokus grup diskusi yang berlangsung hari ini, Kamis (16/9/2021) di Hotel Sukabumi Indah. Seluruh dinas di lingkungan Pemkab Sukabumi diundang dalam FGD ini, termasuk bagian hukum dan jaringan pendidikan, sesuai dengan daftar undangan acara yang diterima sukabumiupdate.com.

Mengutip portal BKKBN.go.id, Grand Design Pembangunan Kependudukan atau GDPK disusun sebagai salah satu upaya mengatasi dinamika kependudukan di Indonesia yang terus berkembang.

Berdasarkan Peraturan Presiden Nomor 153 Tahun 2014 tentang Grand Design Pembangunan Kependudukan (GDPK), disebutkan bahwa GDPK adalah suatu rumusan perencanaan pembangunan kependudukan untuk jangka waktu 25 tahun ke depan dan dijabarkan setiap 5 (lima) tahunan yang berisi tentang isu penting kependudukan saat ini, kondisi kependudukan yang diinginkan, program pembangunan kependudukan, roadmap pembangunan kependudukan yang meliputi pengendalian kuantitas penduduk, pembangunan kualitas penduduk, pembangunan keluarga, penataan persebaran serta pengaturan penduduk dan pembangunan administrasi kependudukan.

photoFGD yang digelar Bappeda Kabupaten Sukabumi dalam rangka penyusunan peraturan bupati tentang Grand Desain Pembangunan Kependudukan - (istimewa)

GDPK bisa dipakai sebagai panduan bagi para pengelola maupun pemangku kepentingan pada pemerintah daerah dalam mengintegrasikan kebijakan, sasaran dan program kependudukan ke dalam RPJMD baik yang bersifat influencing policy maupun responsive policy terhadap dinamika kependudukan di daerah. Bila suatu kabupaten kota sudah menyusun GDPK dengan baik sesuai ketentuan yang ditetapkan, maka sebenarnya upaya kabupaten kota dalam pembangunan kualitas manusia telah berada pada roadmap yang benar.

Salah satu sorotan GDPK adalah bonus demografi. Suatu kondisi ketika jumlah penduduk usia produktif (15-64 tahun) di suatu wilayah jauh lebih besar jika dibandingkan dengan penduduk usia nonproduktif (0-14 tahun dan 65+ tahun). Kondisi ini dapat dilihat melalui Angka Ketergantungan, yang dihitung dari pembagian antara jumlah penduduk non produktif dengan penduduk produktif. Bila 100 orang usia angkatan kerja hanya menanggung kurang dari 50 orang yang tidak bekerja, yaitu anak-anak dan lanjut usia, maka dimulailah periode bonus demografi tersebut. 

Baca Juga :

Selanjutnya, akan terjadi jendela peluang (window of opportunity), yaitu kondisi ketika angka ketergantungan berada pada tingkat terendah, yaitu rasio ketergantungan 44 per 100 pekerja, yang diperkirakan akan terjadi selama 10 tahun dari 2020 sampai dengan tahun 2030. Penurunan rasio ini disebabkan oleh menurunnya jumlah anak yang dimiliki oleh keluarga di Indonesia. 

Hal ini membuat beban yang ditanggung penduduk usia produktif makin sedikit. Sebuah kondisi struktur umur penduduk yang nyaman dan ideal untuk melaksanakan pembangunan, untuk investasi peningkatan kualitas anak dan persiapan untuk meningkatkan dan mempertahankan kualitas hidup lanjut usia di masa depan.

Image

Admin SUpdate

Image

Fit NW

Redaktur