Light Dark

Tes Covid-19 Lewat Keringat Ketiak

Video | 13 Sep 2021, 20:18 WIB 13 Sep 2021, 20:18 WIB

SUKABUMIUPDATE.COM - Salah satu metode Tes Covid-19 yang paling populer dan akurat sejauh ini ialah dengan Tes swab lewat hidung atau mulut.

Meski beberapa negara seperti China memperkenalkan Tes usap dubur yang pasti tidak terlalu nyaman.

Kini, Thailand, telah menemukan cara baru untuk Tes Covid-19 menggunakan keringat ketiak.

Menurut para ilmuwan Thailand, keringat ketiak mungkin mengandung tanda-tanda halus infeksi Covid-19 karena individu yang terinfeksi virus mengeluarkan “bahan kimia yang sangat berbeda”. Demikian seperti dilansir dari World of Buzz.

“Dari sampel, kami menemukan bahwa orang yang terinfeksi Covid-19 mengeluarkan bahan kimia yang sangat berbeda,” kata Chadin Kulsing dari Universitas Chulalongkorn di Bangkok.

“Kami menggunakan temuan ini untuk mengembangkan alat untuk mendeteksi bau spesifik yang dihasilkan oleh bakteri tertentu dalam keringat pasien Covid-19.”

Peneliti Thailand sekarang sedang mengembangkan virus seluler berbasis keringat yang terdeteksi dan telah melakukan Tes jalan pada pemilik toko di pasar Bangkok baru-baru ini.

Chadin mengatakan meskipun perangkat ini masih dalam tahap pengembangan, akurasinya 95 persen. Dia berharap itu bisa diluncurkan sebagai opsi lain untuk diuji, yang lebih terjangkau dibandingkan dengan Tes yang memerlukan pemrosesan laboratorium.

Tes ini diadaptasi dari perangkat yang digunakan untuk mendeteksi bahan kimia beracun di lingkungan. Untuk Tes Covid-19, kapas diletakkan di bawah ketiak selama 15 menit sebelum dimasukkan ke dalam botol kaca dan disterilkan dengan sinar UV.

“Teknisi kemudian mengambil sampel dalam jumlah yang sesuai menggunakan selang hisap, dan menekannya ke dalam alat analisa untuk memeriksa hasilnya,” kata Chadin, menambahkan bahwa pengumpulan sampel memakan waktu 15 menit dan hasilnya siap dalam 30 detik.

Tes ini telah diterima dengan baik oleh vendor pasar Bangkok, yang mengatakan bahwa itu tidak nyaman seperti Tes usap hidung.

Salah satu penjual semangka mengatakan lebih nyaman karena bisa bekerja sambil menunggu hasilnya.

“Dengan Tes PCR, saya harus berada di pusat pengujian, duduk dan menunggu hasilnya dan itu hanya membuang waktu saya,” kata mereka.

Sumber: Suara.com

Video Editor: Matar H.A

Image

Admin SUpdate

Image

Budiono

Redaktur