Light Dark

Benarkan Jokowi Tolak Wacana Presiden 3 Periode, Ini Kata Fadjroel Rachman

Nasional | 12 Sep 2021, 11:00 WIB
Juru bicara Presiden, Fadjroel Rachman menegaskan kembali jika Joko Widodo atau Jokowi menolak wacana penambahan masa jabatan kepala negara 3 periode. | Biro Pers Sekretariat Presiden/Lukas

SUKABUMIUPDATE.com - Juru bicara Presiden, Fadjroel Rachman menegaskan kembali jika presiden Joko Widodo atau Jokowi menolak wacana penambahan masa jabatan sebagai kepala negara. Sebelumnya terus dimunculkan wacana merombak konstitusi UUD 1945 demo jabatan presiden 3 periode

Menurut Fadjroel Rachman, Jokowi menghargai konstitusi UUD 1945 serta amanah reformasi 1988. Hal ini disampaikan karena isu amandemen UUD 1945 kembali mencuat di tengah-tengah masyarakat.

Bersamaan dengan itu, wacana penambahan masa jabatan presiden menjadi 3 periode pun turut dibicarakan. Ia kembali mengulang pernyataan Jokowi pada 15 Maret 2021 kalau presiden yang sekarang sekarang tidak memiliki niat dan tidak berminat untuk menjadi kepala negara selama 3 periode.


Advertisement

Justru Jokowi mengajak seluruh pihak untuk menjaga amanah konstitusi UUD 1945 kalau presiden dan wakil presiden itu hanya menjabat selama 2 periode. "Ini adalah sikap politik presiden Joko Widodo untuk menolak wacana presiden 3 periode maupun memperpanjang masa jabatan presiden," kata Fadjroel, dikutip dari Suara.com, Minggu (12/9/2021).

photoFadjroel Rachman dan Presiden Jokowi - (akun instagram)

Presiden Jokowi, kata Fadjroel, memahami kalau amandemen UUD 1945 itu menjadi kewenangan MPR RI sepenuhnya. Selain itu mantan Gubernur DKI Jakarta tersebut juga menunjukkan kesetiaannya kepada konstitusi UUD 1945 dan amanah reformasi 1988.


Advertisement

Dalam Pasal 7 UUD 1945 amandemen pertama disebutkan kalau presiden dan wakil presiden memegang jabatannya selama 5 tahun dan sesudahnya dapat dipilih kembali dalam jabatan yang sama hanya untuk 1 kali masa jabatan. "Pasal 7 UUD 1945 amandemen pertama merupakan masterpiece dari gerakan demokrasi dan reformasi 1998 yang harus kita jaga bersama."

SUMBER: SUARA.COM

Image

Admin SUpdate

Image

Fit NW

Redaktur