Light Dark

Kominfo Ingatkan Warga Tak Unduh PeduliLindungi dari Link Grup WhatsApp

Aplikasi | 09 Sep 2021, 11:49 WIB
(Foto Ilustrasi) Pemerintah mengimbau masyarakat tidak mengunduh aplikasi PeduliLindungi dari link yang tersebar di WhatsApp. | Istimewa

SUKABUMIUPDATE.com - Pemerintah mengimbau masyarakat tidak mengunduh aplikasi ponsel pintar PeduliLindungi dari link yang tersebar di pesan instan, termasuk WhatsApp. Kementerian Komunikasi dan Informatika meminta warga mengunduhnya hanya dari sumber resmi seperti App Store dan Google Playstore.

"Jangan mengunduh dari link yang mengaku akses PeduliLindungi lewat WhatsApp Grup, yang ternyata link dari orang yang tak bertanggung jawab untuk mengambil data pribadi," ujar Tenaga Ahli Kominfo, Devie Rahmawati, dalam webinar "Vaksinasi Covid-19 Kini dan Nanti", Rabu 8 September 2021.

Dia mengatakan persoalan keamanan data dari aplikasi PeduliLindungi sebenarnya berawal dari diri masyarakat. Menurut dia, banyak dari masyarakat yang justru memamerkan data pribadi yang bisa digunakan sembarangan oleh pihak tak bertanggung jawab.

photoWali Kota Sukabumi Achmad Fahmi mencoba barcode aplikasi PeduliLindungi saat akan masuk mal- (Dokumentasi Pimpinan Kota Sukabumi)

Baca Juga :

"Kasus sebelumnya bukan karena sistem PeduliLindungi tidak aman, tetapi memang ada orang yang mengambil data orang lain untuk mengakses fitur PeduliLindungi," kata dia.

Devie mengatakan keamanan data di PeduliLindungi harus dimulai dari masyarakat agar tidak sembarangan swafoto dengan kartu tanda penduduk (KTP) atau menempatkan kartu keluarga (KK) di sembarang tempat, yang sebenarnya dari ketidakwaspadaan diri.

Hingga saat ini, aplikasi PeduliLindungi memiliki 39.886.900 pengguna dan telah digunakan di fasilitas publik oleh 22 juta warga. Fitur dalam aplikasi tersebut telah digunakan di 4.637 titik lokasi di antaranya stasiun, gedung, lokasi perkantoran dan industri, hotel, mal, dan fasilitas olahraga.

Titik layanan PeduliLindungi akan diperluas bertahap ke enam sektor prioritas, seperti sektor perdagangan, pariwisata, transportasi, keagamaan, perkantoran, dan pabrik.

Sumber: Tempo

Image

Admin SUpdate

Image

Oksa Bachtiar Camsyah

Redaktur