Light Dark

Sudah Ada Sejak 300 Tahun SM, Jejak Perjalanan Kecap Manis Sampai ke Nusantara

Produk | 31 Aug 2021, 11:00 WIB
Ilustrasi. Kecap manis saat ini menjadi sahabat beragam menu masakan di Nusantara. Menurut indonesia.go.id, kecap sudah ada sejak 300 tahun sebelum masehi (SM). | istimewa

SUKABUMIUPDATE.com - kecap manis saat ini menjadi sahabat beragam menu masakan di Nusantara. Menurut indonesia.go.id, kecap sudah ada sejak 300 tahun sebelum masehi (SM).

Digunakan Bangsa Romawi sebagai penambah rasa pada makanan yang disebut sebagai liquamen. Dari segi rasa, liquamen mirip dengan kecap buatan Tionghoa yang dibuat pada abad 16.


Advertisement

Mereka menyebutnya ke’tsiap. Ketika orang Tionghoa banyak bepergian ke Asia Tenggara mereka bertahan hidup dengan menjual ke’tsiap kepada orang Melayu seperti Singapura dan Indonesia. 

Sejak itu, ke’tsiap mulai dikenal oleh Indonesia. Banyak pedagang Tionghoa yang masuk untuk bertukar ke’tsiap dengan hasil bumi, namun rasanya asin dan kultur budaya Jawa kurang menyukai kecap asin.

Maka dari itu, para orang Tionghoa menambahkan gula ke dalam kecap asin agar rasanya manis. Sejak itulah, kecap manis hadir dan disukai masyarakat Jawa.

photoIlustrasi, penggunaan kecap manis di masakan nusantara - (istimewa)


Advertisement

Hingga pada 1882, pabrik kecap manis pertama dibuat di Pasar Lama Tangerang dan dikelola oleh Teng Hang Soey. Hingga saat ini, pabrik tersebut masih beroperasi dan berubah nama menjadi kecap Cap Istana. 

Setelahnya ada kecap Cap Orang Jual Sate pada tahun 1889 dan kecap Benteng Cap SH yang beroperasi sejak 1920. Bagi masyarakat di wilayah Tangerang, kecap Teng Hang Soey dan Kecap Benteng Cap SH ini mudah ditemukan. 

Biasanya jajanan di Pasar Lama Tangerang akan menggunakan kecap manis ini untuk berjualan. Rasanya yang manis dan gurih sangat cocok di lidah masyarakat Indonesia.

SUMBER: LAURENSIA FAYOLA/TEMPO.CO

Image

Admin SUpdate

Image

Fit NW

Redaktur