Light Dark

3 Bayi Lahir Tanpa Tempurung Kepala di Jampangtengah Sukabumi, Apa Penyebabnya?

Sehat | 30 Aug 2021, 12:07 WIB
Neng Syifa, bayi yang lahir tanpa tempurung kepala sedang diperiksa kesehatan oleh bidan desa. | Istimewa

SUKABUMIUPDATE.com - Kasus lahir Bayi dengan kondisi tanpa tempurung kepala, di Jampangtengah, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat, ternyata bukan pertama kali ini saja. Sebelum kasus yang dialami Bayi bernama Neng Syifa, sudah terjadi kelahiran Bayi dengan kondisi yang serupa, yakni Tanpa Tempurung Kepala sejumlah dua orang.

Hal tersebut diungkapkan Kepala UPTD Puskesmas Jampangtengah, Imanuel melalui pesan WhatsApp. "Kasus seperti ini sudah tiga kali terjadi dengan sekarang," katanya kepada Sukabumiupdate.com, Senin (30/8/2021).

Untuk kasus pertama yang terjadi di Desa Panumbangan dengan kelahiran Bayi tanpa tempurung kepala tidak dapat bertahan, usianya hanya sebentar. Kasus pertama pada tahun 2000, di Desa Bojongjengkol, usia sampai 5 hari, kedua masih tahun 2020, di Desa Bojongtipar, usia sampai 1 minggu, keduanya berjenis kelamin perempuan. Jadi di Kecamatan Jampangtengah sudah 3 kasus terjadi," jelasnya.

photoIbu dari Bayi tanpa tempurung kepala sedang diperiksa kesehatan oleh bidan desa di Jampangtengah Kabupaten Sukabumi. - (Istimewa)

Adapun kasus yang terjadi pada Neng Syifa, yang lahir pada 24 Agustus 2021, anak dari Mudrikah (25 tahun) dengan Mitasari (27 tahun) warga  Kampung Gununggedogan RT 020 RW 004 Desa Panumbangan, Kecamatan Jampangtengah, Kabupaten Sukabumi, selama kehamilan, ibunya tidak ada keluhan. "Selama hamil pun terus di kontrol sama bidan desa. Inikan bawaan lahir, " paparnya.

Kepala UPTD Puskesmas Jampangtengah, Imanuel juga mengungkapkan adanya kemungkinan pengaruh obat atau jamu yang diminum saat Bayi dalam kandungan. 

Baca Juga :

“Mengkonsumi jamu atau obat saat ibu hamil akibat kandungan yang tidak diinginkan bisa saja terjadi, atau melakukan urut ke sana-sini untuk mencegah kehamilan,” kata Imanuel.

Sampai hari ini, pantauan sukabumiupdate.com terhadap Bayi tanpa tempurung kepala bernama Neng Syifa tersebut terpantau sehat. Kemudian hal tersebut dibenarkan oleh Imanuel selaku kepala Puskesmas yang memantau. 

"Sampai hari ini Ibu dan Bayi dalam kondisi sehat, bahkan rencana pada hari Kamis depan akan melakukan kontrol ke rumah sakit," tandas Imanuel.

Image

Ragil Gilang

Reporter

Image

Nelis