Light Dark

Makam Kyal Sin alias Angel Demonstran Myanmar Digali Aparat

Internasional | 08 Mar 2021, 18:01 WIB
Angel, remaja 19 tahun yang tewas tertembak junta Myanmar. Makam Kyal Sin alias Angel, demonstran Myanmar yang tewas ditembak saat unjuk rasa digali oleh aparat. | Twitter

SUKABUMIUPDATE.com - Makam Kyal Sin alias Angel, demonstran Myanmar yang tewas ditembak saat unjuk rasa digali oleh aparat.

Menyadur Channel News Asia seperti dilansir dari Suara.com, Senin (8/3/2021), upaya ini dilakukan untuk membebaskan polisi dari tuduhan pembunuhan.

Dalam laporannya, MRTV menyampaikan bahwa polisi, hakim, dan dokter telah menggali Makam dan melakukan pembedahan pada jenazah demonstran berkaus 'Everything Will Be OK' itu pada hari Jumat.

Mereka melaporkan luka tembus di bagian belakang kepala dan sepotong timah berukuran 1,2 x 0,7 cm di otak dan dikatakan berbeda dengan ujung peluru yang digunakan polisi.

MRTV mengatakan polisi telah berhadapan langsung dengan para demonstran. Luka di belakang kepala dan objek yang membunuh remaja bernama asli Kyal Sin itu ditembakkan dari senjata yang memiliki peluru kaliber 38.

"Oleh karena itu, dapat diasumsikan bahwa mereka yang tidak menginginkan stabilitas melakukan pembunuhan," kata MRTV.

Pihak berwenang berkata pihaknya telah meminta izin untuk menggali makam, tapi keluarga sejauh ini belum memberi keputusan apakah boleh atau tidak.

Penggalian Makam Kyal Sin alias Angel membawa kemarahan baru dari penentang kudeta. Mereka menuduh junta menyembunyikan fakta bahwa remaja ini dibunuh oleh pasukan keamanan.

Mereka menggambarkan kejadian ini sebagai penghinaan terhadap Kyal Sin dan keluarganya, karena bermaksud memberi laporan palsu tentang penyebab kematian.

Makam Angel disegel dengan semen baru dan sepatu bot karet juga sarung tangan bekas penggalian dibuang sembarangan bersama baju bedah plastik. Mereka meninggalkan sampahnya berserakan di sekitar makam.

Kyal Sin atau Angel adalah salah satu dari 38 orang yang tewas pada Rabu, yang disebut sebagai hari paling berdarah selama kudeta militer Myanmar.

Sumber: Suara.com

Image

Admin SUpdate

Image

Herlan Heryadie

Redaktur