Light Dark

Studi Ungkap YouTube Perburuk Jam Tidur pada Remaja

Aplikasi | 17 Sep 2022, 12:00 WIB
(Ilustrasi) Studi Ungkap YouTube Perburuk Jam Tidur pada Remaja | Freepik

SUKABUMIUPDATE.com - Di zaman sekarang ini, kebanyakan Remaja lebih memilih untuk menonton segala hal dari YouTube dari pada televisi. Selain lebih praktis karena dapat di akses melalui HP, aplikasi tersebut juga menyediakan berbagai tayangan yang tidak membosankan.

Namun, pada kenyataannya sebuah Studi menemukan jika para penikmat YouTube mengalami efek yang konsisten dan negatif pada jam tidur. Dan anehnya, televisi tradisional malah dikaitkan dengan waktu Tidur yang lebih awal.


Advertisement

“Kami telah melihat Remaja yang memiliki masalah Tidur di klinik kami,” ujar Michael Gradisar, kepala ilmu Tidur di Sleep Cycle di Adelaide, Australia, seperti dilansir Suara.com dari Medical Xpress.

Menurutnya, banyak Remaja yang menjadikan YouTube sebagai pemicu kantuk. Namun, lanjutnya, ini tidak berhasil untuk mereka.

“Banyak dari mereka telah mencoba menahan diri untuk tidak menggunakan teknologi, dan jelas itu tidak berhasil. Banyak di antaranya mengatakan mereka menonton YouTube ketika mencoba untuk tidur. Mereka merasa itu menghibur tanpa terlalu menstimulasi,” ujarnya.

Dia menambahkan, ada banyak penelitian yang telah dilakukan pada perangkat gawai. Tetapi hanya sedikit Studi yang telah melihat efek dari aplikasi tertentu pada tidur.


Advertisement

“Kami ingin mengetahui apakah ada aplikasi tertentu yang harus dihindari orang, sehingga mereka dapat terus menggunakan perangkat mereka dengan cara sehat yang tidak mempengaruhi tidur,” ujar Gradisar.

Baca Juga :

Penelitian pada Remaja

photoIlustrasi YouTube - (Freepik)

Dalam Studi ini, para peneliti bertanya kepada lebih dari 700 anak berusia 12 hingga 18 tahun tentang berapa banyak waktu yang dihabiskan untuk menggunakan teknologi. 

Itu termasuk ponsel, konsol game dan TV, serta aplikasi sebelum Tidur dan di tempat Tidur sebelum tidur.

Sementara, penelitian melihat layanan streaming Netflix serta YouTube, para peneliti mengatakan YouTube menjadi satu-satunya aplikasi yang secara konsisten dan negatif terkait dengan tidur.

Untuk setiap 15 menit yang dihabiskan Remaja menonton YouTube, mereka berpeluang 24 persen lebih besar untuk mendapatkan waktu Tidur kurang dari tujuh jam.

Menonton YouTube dan menggunakan konsol game, keduanya dikaitkan dengan peluang lebih besar untuk kurang tidur.

Berlawanan dengan itu, menonton TV tradisional justru bisa mempengaruhi waktu Tidur lebih awal. 

Gradisar mengatakan, itu mungkin karena Remaja tidak berinteraksi dengan TV dengan cara yang sama seperti yang mereka lakukan dengan telepon. Sebaliknya, kata Gradiser, mereka hanya duduk dan menonton.

Setengah jam di tempat Tidur menggunakan ponsel, laptop, tablet, dan menonton YouTube menunda waktu Tidur tujuh hingga 13 menit.

Alasan YouTube Kurangi Jam Tidur

photo(Ilustrasi) Membuka Youtube  di Laptop - (freepik)

Direktur UCLA Sleep Disorders Center, Dr Alon Avidan mengatakan, bahwa masalah dengan YouTube mungkin dikarenakan sangat mudah untuk menonton satu video dan mengklik yang terkait. 

Menurut Avidan, pekerjaan rumah yang dilakukan menggunakan gawai pada larut malam bisa berbahaya untuk para remaja.

Temuan lain dari Studi ini adalah menonton Netflix juga dikaitkan dengan kantuk yang lebih besar di siang hari. 

Tetapi, Gradisar mengingatkan jika tidak semua penggunaan teknologi sebelum Tidur tidak selalu buruk untuk anak remaja.

“Kami sering merekomendasikan agar orang melakukan eksperimen mereka sendiri terkait penggunaan teknologi sebelum tidur. Temukan sesuatu yang menyenangkan sehingga kalian tidak mengembangkan hubungan buruk dengan tempat Tidur atau kamar tidur. Teknologi yang kalian gunakan harus merilekskan, tetapi juga perlu diwaspadai jika mengendalikan waktu tidur,” ujar Gradisar.

Baca Juga :

SOURCE: SUARA.COM

Image

Admin SUpdate

Image

Reza Nurfadillah