Light Dark

Pesepakbola Tersambar Petir di Cisaat Sukabumi, Tips Terhindar dari Sambaran Petir

Science | 14 Aug 2022, 12:01 WIB
(Ilustrasi) Sambaran petir kerap terjadi saat musim hujan bahkan tak jarang menyebabkan kerugian hingga korban jiwa | pixabay

SUKABUMIUPDATE.com - Sambaran Petir kerap terjadi saat musim hujan bahkan tak jarang menyebabkan kerugian hingga korban jiwa, karena itu penting mengetahui Tips terhindar dari bahaya sambaran petir.

Seperti yang terjadi baru-baru ini terjadi di Sukabumi. Sambaran Petir yang mendera wilayah Sukabumi, pada Sabtu 13 Agustus 2022, menimbulkan korban jiwa. Seorang Pemain Sepakbola meninggal dunia Tersambar Petir saat pertandingan bola di Stadion Korpri Cisaat, Kabupaten Sukabumi.


Advertisement

Dari kejadian tersebut, jelas diketahui bahwa Petir sangat berbahaya, untuk  menghindari kasus serupa, perlu cara-cara khusus agar terhindar dari sambaran petir.

Baca Juga :

Dirangkum dari AccuWeather.com, berikut adalah Tips aman agar terhindar dari bahaya Petir saat musim hujan yang layak untuk diketahui dilansir dari Tempo.co.

photo(Ilustrasi) Petir. - (via independent.co.uk)


Advertisement

1. Hindari area terbuka

Ketika terjadi kilatan petir, segeralah mencari tempat tertutup untuk berlindung. Sebab, Petir akan mencari objek tanah lapang, seperti sawah atau lapangan sepakbola untuk melepaskan energinya. 

Menurut Senior Ahli Meteorologi dan Geofisika, Pydynowski, tempat paling aman untuk berlindung dari sambaran Petir adalah bangunan tertutup atau mobil. 

Rumah, kata Pydynowski, menjadi pilihan paling aman untuk berlindung saat terjadi sambaran Petir di musim hujan. Sebab, berdasarkan catatan kasus yang terjadi, seseorang yang tersambar Petir di dalam rumah lebih sedikit ketimbang yang berada di luar rumah.

Baca Juga :

2. Hindari bersentuhan benda bersifat konduksi 

Benda-benda yang bersifat konduksi atau menghantarkan listrik nyatanya dapat menjadi pemicu seseorang bisa terkena sambaran petir. Biasanya risiko terbesar seseorang terkena Petir karena hantaran konduksi ini saat berada di dalam ruangan.

Dalam ruangan, misalnya pintu yang terbuat dari metal atau pipa air di rumah yang menggunakan besi berpotensi memicu sambaran petir, sehingga perlu untuk dihindari.

3. Jauhi benda tinggi

Benda-benda yang terbilang menjulang tinggi seperti menara, tiang, atau pohon perlu untuk juga dihindari. Sebab, benda-benda atau objek tinggi tersebut mudah untuk tersambar petir.

Sehingga jangan sesekali berlindung di bawah objek-objek tersebut karena energi yang menyambar objek tinggi itu dapat melompat ke tubuh seseorang. 

Dalam hal ini, seseorang tersebut bertindak sebagai “korsleting” untuk sebagian arus yang dilepaskan oleh petir. Ini terjadi ketika Petir menyambar benda yang lebih tinggi di dekat seseorang. Lalu, sebagian arus Petir seketika berubah arah dari benda tinggi tersebut ke arah korban. 

4. Cabut setop kontak perangkat elektronik

Segala perangkat listrik yang masih terhubung dengan arus listrik, misalnya tv kabel, cas handphone, komputer, dan lainnya. Sebaiknya dilepaskan dari setop kontak saat terjadi hujan agar perangkat-perangkat tersebut tidak memicu datangnya energi Petir ke dalam rumah.

5. Menjaga jarak saat berada di tempat terbuka 

Jika terpaksa berada di luar ruangan, usahakan mengatur jarak dengan orang lain antara tiga hingga lima meter. Hal itu dimaksudkan agar terhindar dari lontaran energi dari orang lain saat terjadi sambaran petir. 

Selain itu, menurut ahli Petir dari Institut Teknologi Bandung (ITB), Syarif Hidayat, seperti dilansir Tempo pada 18 Desember 2019, pada kondisi orang di tempat terbuka dan tidak sempat mendekat ke benda yang lebih tinggi, dia menyarankan agar jongkok atau tiarap supaya tubuhnya tidak menjadi bagian yang menonjol.

SUMBER: TEMPO.CO/HARIS SETYAWAN

Image

Admin SUpdate

Image

Dede Imran