Light Dark

Disebut Sebabkan Kanker, Bedak Bayi Johnson Hentikan Penjualan Mulai 2023

Sehat | 12 Aug 2022, 17:30 WIB
Disebut Sebabkan Kanker, Bedak Bayi Johnson Hentikan Penjualan Mulai 2023 | via: bloomberg

SUKABUMIUPDATE.com - Johnson & Johnson dikabarkan akan menghentikan penjualan produk Bedak Bayi berbasis talc secara global pada 2023 mendatang. 

Hal tersebut diungkapkan oleh perusahaan farmasi itu setelah lebih dari dua tahun mengakhiri penjualan produk AS yang menarik ribuan tuntutan hukum keselamatan konsumen.


Advertisement

“Sebagai bagian dari penilaian portofolio di seluruh dunia, kami telah membuat keputusan komersial untuk beralih ke portofolio Bedak Bayi berbahan dasar tepung jagung,” katanya, seraya menambahkan bahwa Bedak Bayi berbahan dasar tepung jagung sudah dijual di negara-negara di seluruh dunia.

photoBedak Bayi Johnson - (via: theguardian)

Melansir dari Suara.com, sebelumnya pada tahun 2020, J&J mengumumkan bahwa mereka akan berhenti menjual Bedak Bayi di Amerika Serikat dan Kanada karena permintaan telah turun.


Advertisement

Baca Juga :

Hal itu setelah apa yang disebutnya “informasi yang salah” tentang keamanan produk di tengah rentetan tantangan hukum.

Perusahaan ini menghadapi sekitar 38.000 tuntutan hukum dari konsumen dan para penyintas mereka yang mengklaim produk bedaknya menyebabkan Kanker karena kontaminasi asbes, karsinogen yang diketahui.

J&J membantah tuduhan tersebut, dengan mengatakan pengujian ilmiah dan persetujuan peraturan selama beberapa dekade telah menunjukkan bahwa bedaknya aman dan bebas asbes. Pada hari Kamis, itu mengulangi pernyataan saat mengumumkan penghentian produk.

Perusahaan memisahkan anak perusahaan LTL Management pada bulan Oktober, menetapkan klaim bedaknya dan segera membuatnya bangkrut, menghentikan tuntutan hukum yang tertunda.

Sebelum pengajuan kebangkrutan, perusahaan menghadapi biaya dari $ 3,5 miliar dalam vonis dan penyelesaian, termasuk satu di mana 22 wanita diberikan penilaian lebih dari $ 2 miliar, menurut catatan pengadilan kebangkrutan.

Penyelidikan Reuters 2018 menemukan bahwa J&J tahu selama beberapa dekade bahwa asbes, karsinogen, ada dalam produk bedaknya.

Catatan internal perusahaan, kesaksian persidangan, dan bukti lain menunjukkan bahwa dari setidaknya tahun 1971 hingga awal 2000-an, bedak mentah dan bubuk jadi J&J terkadang diuji positif mengandung sejumlah kecil asbes.

Menanggapi bukti kontaminasi asbes yang disajikan dalam laporan media, di ruang pengadilan dan di Capitol Hill, J&J telah berulang kali mengatakan produk bedaknya aman dan tidak menyebabkan kanker.

Baca Juga :

SOURCE: SUARA.COM

Image

Admin SUpdate

Image

Reza Nurfadillah