Light Dark

Kembali Tampil di Indonesia, Ini 10 Lagu Teratas Dream Theater

Musik | 10 Aug 2022, 17:15 WIB
Dream Theater yang disebut-sebut sebagai band progressive metal terbesar sepanjang sejarah musik dan telah melahirkan banyak karya lagu populer | Instagram/@dreamtheaterofficial

SUKABUMIUPDATE.com - Dream Theater yang disebut-sebut sebagai band progressive metal terbesar sepanjang sejarah musik, hingga saat ini grup band yang dibentuk tahun 1985 ini telah melahirkan banyak sekali karya lagu.

Total, band asal Amerika Serikat ini telah menelurkan 15 album, yang terakhir 2021 James LaBrie dan kawan-kawan melahirkan album bertajuk ‘A View from the Top of the World’.


Advertisement

Di skena musik rock dan metal dunia, nama Dream Theater cukup disegani. Usia band dan konsistensi berjalan dengan warna musik progresif metal jadi dua penyebab utamanya.

Baca Juga :

Untuk kamu penggemar musik keras, berikut 10 Lagu terbaik dari Dream Theater versi Louder Sound.

1. Only A Matter Of Time (1989)

Diambil dari album pertama mereka, ketika Charlie Dominici masih mengisi vokal mereka. Dipenuhi dengan keyboard progresif dan gitar yang mengamuk. Secara lirik, Lagu tersebut berhubungan dengan harapan band untuk membuat terobosan dan itu terbukti bersifat kenabian. Mungkin butuh tiga tahun lagi bagi Dream Theater untuk diperhatikan, tetapi Lagu ini adalah pernyataan niat yang bangga dan langsung.


Advertisement

2. Pull Me Under (1992)

Single yang dirilis tahun 1992 ini banyak diputar di MTV musik metal itu langsung disambut hangat oleh ribuan penggemar baru. Memadukan alunan keyboard dan gitar yang ciamik menjadi bagian sentral dari album yang dijejali dengan trek kaliber yang sama besarnya.

3. Metropolis Part 1 (1992)

Lagu ini bisa dibilang tetap yang paling luar biasa yang pernah Dream Theater  rekam. Kemampuan bermusik yang sempurna dan tidak ada momen berlebihan, Lagu ini telah menentukan pendekatan band, hingga dikenal dengan istilah ketidakteraturan yang beraturan.

4. Lie (1994)

Lirik untuk single ini ditulis oleh pemain keyboard Kevin Moore sesaat sebelum kepergiannya dari band dan mengisyaratkan perasaan terlepas dari rekan bandnya. Lagu ini terkenal karena nada agresif dari vokal James LaBrie yang menandai perubahan dari gaya sebelumnya.

5. Peruvian Skies (1997)

Sebuah Lagu yang liriknya teduh dari album mereka yang paling komersial, ‘Falling Into Infinity’. Dengan gitar agresif yang tak terkendali yang secara kreatif kontras dan bercampur dengan melodi yang lebih santai, itu adalah titik tertinggi pada album yang diabaikan, sering dicerca dengan keras karena aksesibilitasnya. Riff gitar penutup khususnya benar-benar sama dengan yang ditemukan di album Black Metallica.

photoDream Theater disebut-sebut sebagai band progressive metal terbesar sepanjang sejarah musik - (Jordi Vidal/Redferns)

6. The Spirit Carries On (1999)

Menyoroti sisi lembut mereka, The Spirit Carries On adalah Lagu terakhir pada album Scenes From A Memory tahun 1999 . Secara lirik menggali topik gelap kematian dan kelahiran kembali. Ini adalah Lagu musik yang membangkitkan semangat dengan akhir yang penuh kemenangan. Melodi indah, kombinasi piano Jordan Rudess dan solo gaya Dave Gilmour Petrucci sangat menggugah.

Baca Juga :

7. The Dance Of Eternity (1999)

Siapa pun yang ingin mencoba dan menjelaskan daya tarik Dream Theater kepada teman-teman harus beralih ke Lagu instrumental ini untuk dukungan yang dapat didengar.

Memang, bakat para musisi di dalam band seringkali sangat kuat, dengan permainan drum Mike Portnoy dan bass John Myung diberi ruang untuk bernafas dalam Lagu yang memamerkan kemampuan teknis mereka.

Terutama saat dibawakan secara langsung. Mencampur musik metal, jazz, dan prog, semuanya dibangun di sekitar rangkaian tanda waktu yang memusingkan, tetap menjadi rekaman yang menakjubkan di katalog belakang mereka.

8. As I Am (2003)

Album band yang terlalu berat pada tahun 2003, Train Of Thought , adalah upaya khusus dari Dream Theater untuk merekam "album heavy metal klasik", dan Lagu ini, dengan pembukaan garis bass seperti Black Sabbath, melambangkan pendekatan itu.

Ini mungkin kekurangan beberapa momen mereka yang lebih halus tetapi dengan menerapkan bingkai musik metal pada pola pikir progresif mereka. Solo gitar yang gemilang tetap menjadi salah satu karya terbesar John Petrucci.

9. Octavarium (2005)

Berlangsung selama lebih dari 20 menit dan mengandung rangkaian nuansa yang mengingatkan para prog rock hebat itu, ekspansif sekaligus memikat. Dengan string yang menambahkan dimensi segar pada suara band, ini adalah Lagu ambisius yang dijejali dengan semua atribut yang telah membuat Dream Theater menjadi tindakan yang sukses.

10. The Count Of Tuscany (2009)

Secara lirik merinci kunjungan aneh gitaris John Petrucci ke kilang anggur Italia kuno, The Count Of Tuscany adalah trek 20 menit lainnya yang mencakup setiap aspek musik Dream Theater.

Apakah gitar intro mellow yang memikat, riff metalik, permainan pikiran atau solo Petrucci yang memanjang dan memesona dimulai setelah 11 menit, itu adalah trek sempurna yang akan menandai penampilan terakhir drummer Mike Portnoy yang direkam dengan band.

Image

Admin SUpdate

Image

Dede Imran