Light Dark

Ahli Farmasi Ungkap Fakta Cerebral Palsy, Ganja Medis Bukan Satu-satunya Obat

Sehat | 28 Jun 2022, 19:30 WIB
(Ilustrasi) Penyakit Cerebral palsy dan ganja medis menjadi banyak diperbincangkan akhir-akhir ini setelah viralnya seorang ibu yang memiliki anak dengan penyakit tersebut | Pixabay

SUKABUMIUPDATE.com - Penyakit Cerebral palsy dan Ganja Medis menjadi banyak diperbincangkan akhir-akhir ini setelah viralnya seorang ibu bernama Santi yang memiliki anak dengan penyakit Cerebral palsy dan mendesak pemerintah segera melegalkan ganja medis.

Hal itu karena anaknya membutuhkan terapi dengan CBD oil, minyak dari ekstrak tanaman ganja.


Advertisement

Melansir dari Suara.com, Cerebral palsy merupakan gangguan di saraf otak. Ahli Farmasi Universitas Gadjah Mada (UGM) Prof. Dr. Zullies Ikawati, Apt., penyakit Cerebral palsy memang bisa saja diobati dengan Ganja Medis karena efeknya yang bisa menenangkan gejala kejang.

Baca Juga :

"Bukan kejang seperti epilepsi, tapi (cerebral palsy) terkadang muncul ada gejala kejang. Jadi mungkin itu sebagai alternatif mungkin saja bisa," kata prof. Zullies, dihubungi suara.com, Selasa (28/6/2022).

"Tapi itu bukan satu-satunya. Jadi Cerebral palsy harus pakai itu, tidak juga. Tapi bahwa itu memang bisa, mungkin saja," imbuh prof. Zullies.


Advertisement

CBD oil sendiri memang salah satu bentuk produk dari ganja medis. Prof. Zullies mengatakan produk Ganja Medis di dunia ada yang berbentuk minyak juga kapsul. Setiap bentuk obat mengandung senyawa ganja yang berbeda-beda.

photoAndien Bagikan Kisah Ibu yang Butuh Ganja Medis untuk Pengobatan Sang Anak yang Menderita Celebral Palsy - (Instagram)

"Itu bisa diambil berbagai komponennya, ada yang bentuk oil, ada yang bentuk kapsul. Jadi ada beberapa bentuk khasnya, termasuk mariyuana itu juga ganja. Dan itu pasti kandungannya beda-beda," jelasnya.

Di negara-negara yang sudah melegalkan ganja medis, obat-obatan yang mengandung cannabinoid, senyawa dalam ganja, juga digunakan secara ketat. Prof. Zullies mengatakan, penggunaan obat yang mengandung ganja butuh resep dokter agar tidak menimbulkan efek samping psikologis yang berbahaya.

"Walaupun ada efek farmakologi, tapi juga masih ada efek sampingnya seperti euforia dan sebagainya yang berkaitan dengan psikis. Makanya dia masuknya ke psikotropik," jelasnya.

SUMBER: SUARA.COM

Image

Admin SUpdate

Image

Dede Imran