Light Dark

Sebuah Studi Mengatakan Virus Cacar Monyet Bermutasi Jauh Lebih Cepat

Sehat | 26 Jun 2022, 16:30 WIB
Ilustrasi Sebuah Studi Mengatakan Virus Cacar Monyet Bermutasi Jauh Lebih Cepat | Freepik

SUKABUMIUPDATE.com - Sebah Studi paling baru yang diterbitkan di jurnal Nature Medicine pada Jumat 24 Juni 2022, menunjukan jika virus penyebab Cacar Monyet telah bermutasi pada tingkat yang lebih cepat daripada biasanya.


Advertisement
photoIlustrasi Cacar Monyet - (via: reuters)

Melansir suara.com, virus yang telah menginfeksi lebih dari 3.500 orang di 48 negara sejak Mei lalu ini diduga lebih menular karena puluhan Mutasi baru.

Secara keseluruhan, virus membawa 50 Mutasi baru yang tidak ada pada jenis virus Cacar Monyet sebelumnya, lapor Science Alert.


Advertisement

Virus orthopoxvirus, berasal dari famili dan genus yang sama dengan virus variola penyebab cacar dan biasanya tidak menyebar jauh ke luar Afrika Barat dan Tengah, tempat infeksi menjadi endemik.

Tetapi kini, Cacar Monyet yang menyebar luas di luar Afrika mengejutkan para ilmuwan dan membuat Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk mulai mempertimbangkan untuk mengklasifikasikannya sebagai darurat kesehatan global.

Strain virus Cacar Monyet diurutkan menjadi dua garis keturunan (clade), yakni clades Afrika Barat dan Congo Basin.

Setiap clade memiliki tingkat kematian yang berbeda. Tingkat kematian clade Afrika Barat sekitar satu persen, sementara clade Congo Basin membunuh sekitar 10 persen dari mereka yang terinfeksi.

Jumlah Mutasi virus meningkat pada tahun 2018. Ada kemungkinan virus telah menular di masyarakat pada tingkat rendah. 

Sejak saat itu, memiliki banyak Mutasi baru melalui 'pertempurannya' dengan enzim.

Bisa juga kemungkinan virus telah menyebar di antara hewan di negara-negara non endemik tanpa disadari selama beberapa waktu, dan kemudian tahun ini, menular kembali ke manusia.

Terlepas dari namanya, monkeypox paling sering ditularkan ke manusia dari hewan pengerat, di antaranya tupai tali Afrika, hingga tikus belang merupakan spesies yang diyakini sebagai reservoir utama penyakit ini.

Baca Juga :

SOURCE: SUARA.COM

Image

Admin SUpdate

Image

Reza Nurfadillah