Light Dark

25 Tewas dan Jutaan Warga Terdampak Banjir di Bangladesh

Internasional | 19 Jun 2022, 23:00 WIB
(Foto Ilustrasi) Sedikitnya 25 orang tewas akibat banjir di Bangladesh. | via motodeal.com.ph

SUKABUMIUPDATE.com - Sedikitnya 25 orang tewas tersambar petir atau tanah longsor selama akhir pekan di Bangladesh. Sementara jutaan orang kehilangan tempat tinggal di dataran rendah bagian timur laut yang dilanda banjir monsun terburuk dalam sejarah negara itu baru-baru ini.

Di negara bagian Assam, India, sedikitnya 17 orang tewas selama gelombang banjir yang dimulai bulan ini, kata pejabat polisi, Ahad, 19 Juni 2022.


Advertisement

Banyak sungai di Bangladesh telah naik ke tingkat yang berbahaya dan limpasan dari hujan lebat dari seluruh pegunungan India memperburuk situasi, kata Arifuzzaman Bhuiyan, kepala Pusat Prakiraan dan Peringatan BanjirBangladesh.

Ribuan polisi dan tentara telah dikerahkan ke beberapa bagian negara itu untuk membantu upaya pencarian dan penyelamatan. Sekitar 105.000 orang telah dievakuasi sejauh ini tetapi pejabat polisi memperkirakan lebih dari empat juta orang masih terdampar.

Syed Rafiqul Haque, mantan anggota parlemen dan politisi partai yang berkuasa di distrik Sunamganj, mengatakan negara itu menghadapi krisis kemanusiaan jika operasi penyelamatan yang tepat tidak dilakukan.

"Hampir seluruh dataran Sylhet-Sunamganj terendam air dan jutaan orang terdampar," katanya, dan menambahkan bahwa para korban tidak memiliki makanan, air minum, dan jaringan komunikasi terputus.


Advertisement

Pejabat daerah mengatakan sekitar 3,1 juta orang mengungsi, 200.000 di antaranya tinggal di tempat penampungan sementara yang dikelola pemerintah di tanggul yang ditinggikan atau di dataran tinggi lainnya.

Bangladesh dan India telah mengalami peningkatan cuaca ekstrem dalam beberapa tahun terakhir, menyebabkan kerusakan skala besar.

Para pemerhati lingkungan memperingatkan perubahan iklim dapat menyebabkan lebih banyak bencana, terutama di dataran rendah dan padat penduduk Bangladesh.

SUMBER: TEMPO.CO

Image

Admin SUpdate

Image

Oksa Bachtiar Camsyah

Redaktur