Light Dark

Pemotor Jatuh ke Sungai Cimandiri, Safety Proyek Jembatan Bagbagan Sukabumi Disoal

Sukabumi | 14 Jun 2022, 14:40 WIB
Kondisi lokasi proyek renovasi Jembatan Cimandiri atau lebih dikenal Jembatan Bagbagan di Kecamatan Simpenan, Kabupaten Sukabumi, Selasa (14/6/2022). | Sukabumiupdate.com/Denis Febrian

SUKABUMIUPDATE.com - Ratusan warga mendatangi Jembatan Cimandiri atau lebih dikenal Jembatan Bagbagan di Kecamatan Simpenan, Kabupaten Sukabumi, Selasa (14/6/2022) pagi. Mereka meminta pengerjaan proyek renovasi jembatan di atas Sungai Cimandiri itu dihentikan sementara hingga keamanannya terjamin.

Kedatangan warga menyusul peristiwa jatuhnya tiga orang ke Sungai Cimandiri dari jembatan tersebut pada Senin, 13 Juni 2022, sekira pukul 17.40 WIB. Insiden ini terjadi saat ketiganya berkendara menggunakan sepeda motor matik. Ketiga korban adalah D (22 tahun), yang saat itu membonceng S (20 tahun) dan DE (2 tahun).


Advertisement

Warga menilai kecelakaan tersebut diduga akibat minimnya instrumen keselamatan di lokasi pengerjaan renovasi jembatan yang diketahui milik Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat atau PUPR. Sebab selama proses perbaikan atau renovasi, sebagian lantai Jembatan Bagbagan dibongkar.

"Hari ini kami minta safety-nya diperbaiki dan dibuat lebih baik fasilitasnya, supaya jangan sampai terjadi hal-hal yang tidak diinginkan lagi," kata Egis, warga yang ikut dalam rombongan. Menurut Egis, warga meminta penghentian sementara pengerjaan ini sampai ada upaya pengamanan lebih baik di jalur lintasan tersebut.

"Ini jalan proyek nasional, seharusnya dipasang jaring pengaman atau apa, demi keselamatan yang melintas. Intinya kami hentikan dulu, sampai ada upaya yang lebih baik dari pelaksana proyek," ujar Egis. Sejumlah personel kepolisian dan perwakilan muspika hadir di lokasi. Warga menarik diri karena lalu lintas sempat terhambat. 

"Kedatangan warga bukan menghentikan pengerjaan yang sudah dianggarkan pemerintah. Tetapi, dalam pekerjaan ini, saya lihat tidak terpakainya salah satu poin dalam persyaratan pekerjaan proyek itu sendiri, salah satunya pengamanan. Banyak yang menyayangkan proyek nasional ini safety-nya kurang," kata warga lainnya, Jajat Sudrajat.


Advertisement

Baca Juga :

Jajat juga mengurai kejadian yang mengakibatkan jatuhnya korban warga akibat minimnya pengamanan di jalur jembatan yang tengah direnovasi. "Contoh salah satunya pembatas itu. Jadi kadang-kadang lampu pengamanan mati. Kebetulan warga di sini ada korban itu tiga orang suami istri dan satu anak. Kejadiannya kemarin, jangan sampai terulang."

Terkait pengamanan di lokasi proyek sepanjang 60 meter (total panjang jembatan 120 meter), pelaksana lapangan dari pihak kontraktor, Yudi, mengaku pihaknya sudah melakukan antisipasi. "Antisipasi pengamanan kami sudah pasang water barrier sebanyak 53 buah, karena waterbarrier kebanyakan jatuh sekarang sedang ambil lagi," kata dia.

Yudi mengaku tidak mengetahui kecelakaan kemarin. Namun, dia menyebut perusahaan sudah bertanggung jawab kepada korban yang hingga saat ini masih di RSUD Palabuhanratu. "Saat kejadian saya kurang tahu. Posisi saya sudah balik ke mes. Korban di rumah sakit, kami sudah bertemu malam tadi dengan korban," ucap Yudi.

Hingga berita ini ditayangkan, sejumlah pekerja jembatan terlihat menghentikan pengerjaan proyek. Lalu lintas tetap berjalan normal dengan sistem buka tutup. Diketahui, pengerjaan saat ini merupakan tahap dua yang sudah dimulai sejak awal 2022.

Image

Denis Febrian

Image

Oksa Bachtiar Camsyah

Redaktur