Light Dark

Waspada Penularan Cacar Api, Bisa Menyebabkan Kebutaan!

Sehat | 07 Jun 2022, 23:00 WIB
Ilustrasi Cacar Api | Freepik

SUKABUMIUPDATE.com - Cacar Api merupakan penyakit disebabkan oleh virus varicella zoster, virus yang sama dengan virus penyebab Cacar air dan dapat menular pada orang lain.

Penderita Cacar Api dapat menularkan virus varicella-zoster kepada siapa saja yang tidak kebal terhadap Cacar air. 


Advertisement

photoIlustrasi Cacar Api - (Freepik)

Penularannya biasanya dapat terjadi melalui kontak langsung dengan luka terbuka dari ruam Cacar api. Setelah terinfeksi, orang tersebut tidak akan menderita Cacar api, melainkan terkena Cacar air.

Siapa pun yang pernah menderita Cacar air dapat mengembangkan Cacar api. Dilansir dari mayoclinic.org oleh tempo.co, kebanyakan orang dewasa di Amerika Serikat menderita Cacar air ketika mereka masih anak-anak, sebelum munculnya vaksinasi rutin anak-anak yang sekarang melindungi terhadap cacar air.

Baca Juga :


Advertisement

Faktor Risiko Kena Cacar Api

Faktor-faktor yang dapat meningkatkan risiko terkena Cacar Api diantaranya yaitu;

  1. Berumur di atas 50 tahun. Cacar Api paling sering terjadi pada orang dewasa di atas 50 tahun. Risiko meningkat seiring bertambahnya usia.
  2. Memiliki penyakit tertentu. Penyakit yang melemahkan sistem kekebalan tubuh, seperti HIV/AIDS dan kanker, dapat meningkatkan risiko Cacar api.
  3. Menjalani pengobatan kanker. Radiasi atau kemoterapi dapat menurunkan daya tahan tubuh terhadap penyakit dan dapat memicu Cacar api.
  4. Mengkonsumsi obat-obatan tertentu. Obat-obatan yang dirancang untuk mencegah penolakan organ yang ditransplantasikan dapat meningkatkan risiko cacar api.

Komplikasi Akibat Cacar Api

Selain itu Cacar Api juga dapat menyebabkan komplikasi bila tak ditangani dengan cepat dan tepat.

1. Neuralgia Pascaherpes

Bagi sebagian orang, nyeri Cacar Api dapat berlanjut lama setelah lepuh hilang. Kondisi ini dikenal sebagai neuralgia postherpetik, dan itu terjadi ketika serabut saraf yang rusak mengirim pesan rasa sakit yang membingungkan dan berlebihan dari kulit ke otak.

2. Kehilangan Penglihatan

Cacar api di dalam atau di sekitar mata dapat menyebabkan infeksi mata yang menyakitkan yang dapat menyebabkan kebutaan atau kehilangan penglihatan.

3. Masalah Neurologis

Tergantung pada saraf mana yang terpengaruh, Cacar Api dapat menyebabkan radang otak, kelumpuhan wajah, atau masalah pendengaran dan keseimbangan.

4. Infeksi Kulit

Jika lepuh dari Cacar Api tidak diobati dengan benar, infeksi kulit bakteri dapat berkembang.

Cacar api dapat dicegah dengan memberikan vaksin Shingrix. Orang yang memenuhi syarat untuk mendapatkannya harus mendapatkan vaksin Shingrix di AS

Di Amerika Serikat, Shingrix telah disetujui oleh Food and Drug Administration (FDA) pada tahun 2017. Studi menunjukkan bahwa Shingrix menawarkan perlindungan terhadap Cacar Api selama lebih dari lima tahun. 

Shingrix adalah vaksin tak hidup yang terbuat dari komponen virus. Vaksin ini diberikan dalam dua dosis, dengan rentang 2-6 bulan.

Shingrix disetujui dan direkomendasikan untuk orang berusia 50 tahun ke atas, termasuk mereka yang sebelumnya telah menerima vaksin Zostavax atau menderita Cacar api.

Efek samping yang paling umum dari vaksin Cacar Api adalah kemerahan, nyeri, nyeri tekan, bengkak dan gatal di tempat suntikan, juga sakit kepala.

Vaksin Cacar tidak menjamin seseorang tidak akan terkena Cacar api, tapi dengan vaksin ini akan mengurangi kemungkinan dan tingkat keparahan penyakit serta mengurangi risiko neuralgia pascaherpetik.

Baca Juga :

SOURCE: TEMPO.CO | ANNISA FIRDAUSI 

Image

Admin SUpdate

Image

Reza Nurfadillah