Light Dark

Untuk Tekan Harga dan Inflasi, Arab Saudi dan OPEC+ Tambah Produksi Minyak

Produk | 03 Jun 2022, 12:30 WIB
Arab Saudi dan OPEC+ Tambah Produksi Minyak untuk Tekan Harga dan Inflasi | Freepik

SUKABUMIUPDATE.com - Arab Saudi dan OPEC+ atau yang diketahui sebagai gabungan negara-negara penghasil minyak, sepakat menambahkan Produksi minyak untuk mengimbangi pengurangan pasokan akibat sanksi Rusia demi meredakan lonjakan harga Minyak dan inflasi.


Advertisement
photoIlustrasi Minyak Dunia - (Freepik)

Melansir dari suara.com, hal ini dilakukan jelang kunjungan Presiden Amerika Serikat, Joe Biden ke Riyadh. OPEC+ mengatakan telah setuju untuk meningkatkan Produksi sebesar 648.000 barel per hari (bph) pada Juli atau 0,7 persen dari permintaan global dan jumlah yang sama pada Agustus versus rencana awal untuk menambah 432.000 barel per hari selama tiga bulan hingga September.

Baca Juga :


Advertisement

Hal tersebut menjadi tanda kesediaan Arab Saudi dan negara-negara Teluk OPEC+ lainnya untuk memompa lebih banyak Minyak setelah sebelumnya Barat 'merengek' untuk meminta pasokan lebih demi mengatasi kekurangan energi global yang diperburuk oleh sanksi Barat terhadap Rusia.

Harga Minyak naik di tengah berita tersebut menuju 117 per barel karena para analis mengatakan peningkatan Produksi riil tidak akan signifikan karena sebagian besar anggota OPEC+ kecuali Arab Saudi dan Uni Emirat Arab sudah memompa pada kapasitasnya.

Awal tahun ini, harga Minyak mendekati puncak sepanjang masa 147 dolar AS yang dicapai pada 2008.

OPEC+, aliansi Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan negara-negara produsen lainnya, termasuk Rusia, produksinya turun sekitar satu juta barel per hari menyusul sanksi Barat terhadap Moskow atas invasinya ke Ukraina.

Amerika Serikat memang sudah lama menunggu hal ini jelang kunjungan pertama Biden ke Riyadh setelah dua tahun hubungan tegang karena ketidaksepakatan mengenai hak asasi manusia, perang di Yaman dan pasokan senjata AS ke kerajaan itu.

Intelijen AS menuduh Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman, yang dikenal sebagai MBS, menyetujui pembunuhan jurnalis Saudi Jamal Khashoggi pada 2018, sebuah tuduhan yang dibantah sang pangeran.

photoIlustrasi Minyak - (Freepik)

Arab Saudi dan tetangganya Uni Emirat Arab dikabarkan frustasi pada penentangan pemerintahan Biden terhadap operasi militer mereka di Yaman dan kegagalan untuk mengatasi kekhawatiran Teluk tentang program rudal Iran dan proksi regionalnya.

Konflik Rusia dan Ukraina semakin menekan harga minyak, sementara pemerintah AS telah mencari lebih banyak pasokan dari sekutu Teluk seperti Arab Saudi dan Iran yang juga mereka sanksi tanpa alasan jelas.

Harga bensin yang meroket telah mendorong Inflasi AS ke level tertinggi 40 tahun, memukul peringkat persetujuan Biden saat ia mendekati pemilihan paruh waktu. Biden sejauh ini menolak untuk berurusan dengan MBS sebagai penguasa de-facto Arab Saudi.

Sebuah sumber yang diberi pengarahan tentang masalah itu mengatakan Washington menginginkan kejelasan tentang rencana Produksi minyak sebelum kunjungan Biden yang potensial untuk pertemuan puncak dengan para pemimpin Teluk Arab, termasuk MBS, di Riyadh.

Sumber kedua yang akrab dengan diskusi tentang kunjungan Biden mengatakan masalah itu tidak hanya terkait dengan Produksi minyak, tetapi juga dengan masalah keamanan Teluk dan hak asasi manusia. 

Sumber itu mengatakan baik Riyadh maupun Washington telah menunjukkan lebih banyak kesiapan untuk mendengarkan kekhawatiran satu sama lain.

Gedung Putih mengatakan pihaknya menyambut baik keputusan Kamis (2/6/2022) dan mengakui peran Arab Saudi dalam mencapai konsensus OPEC+.

Sanksi Barat dapat mengurangi Produksi dari Rusia, pengekspor Minyak terbesar kedua di dunia, sebanyak 2 juta hingga 3 juta barel per hari, menurut berbagai perkiraan industri.

Melansir Antara, Rusia sudah berproduksi di bawah target OPEC+ sebesar 10,44 juta barel per hari pada April dengan Produksi berjalan sekitar 9,3 juta barel per hari.

Seorang diplomat Barat mengatakan Rusia mungkin siap untuk menyetujui anggota OPEC+ lainnya untuk mengisi kesenjangan dalam produksinya guna menjaga persatuan dalam kelompok dan mempertahankan dukungan dari Teluk, yang cenderung mengambil sikap netral atas perang Ukraina.

Baca Juga :

SOURCE: SUARA.COM 

Image

Admin SUpdate

Image

Reza Nurfadillah