Light Dark

Jumlah Permintaan Smartphone China Turun Sepertiga, Ini Penyebabnya

Gadget | 31 May 2022, 12:05 WIB
Jumlah Permintaan Smartphone China Turun Sepertiga, Ini Penyebabnya | counterpointresearch.com

SUKABUMIUPDATE.com - Sebuah data resmi terbaru menujukan jika jumlah permintaan Smartphone China kini turun sekira sepertiga, year-on-year.

Ditambah lagi dengan kendala pasokan yang ada, banyak yang memperkirakan masa depan yang sulit bagi sebagian besar pembuat ponsel cerdas.


Advertisement

Baca Juga :

Mengingat China bertanggung jawab atas sekitar seperlima dari semua penjualan smartphone, dilansir suara.com aman 9to5mac, Selasa (31/5/2022).

Sejauh ini, sebagian besar pembicaraan tentang industri Smartphone terfokus pada masalah pasokan, bukan permintaan.

Pertama, kekurangan chip global, yang disebabkan oleh berbagai faktor. Ini termasuk peningkatan permintaan teknologi selama pandemi, gangguan produksi terkait Covid, dan meningkatnya permintaan chip oleh pembuat mobil.


Advertisement

Kedua, gangguan produksi yang meluas di China karena lockdown skala kota karena negara itu terus bersikeras dapat memberantas Covid-19, meskipun ada peningkatan frustasi di pihak penduduk.

Persiapan produksi iPhone 14 sudah dikatakan tiga minggu di belakang jadwal, dengan iPhone 14 Max dipilih.photo(Ilustrasi) iPhone SE 3 2022 - (via macrumors.com)

Namun, sekarang ada kekhawatiran yang berkembang bahwa permintaan mungkin juga akan terpukul.

Ke depan, ada kekhawatiran tentang dampak inflasi terhadap permintaan produk elektronik konsumen yang mahal.

Sanksi terhadap Rusia berdampak pada segala hal mulai dari harga energi hingga distribusi produk.

Ukraina juga merupakan pengekspor makanan utama, sehingga harga pangan juga meningkat karena pasokan turun.

Ini telah menyebabkan inflasi melonjak, sementara "pengunduran diri yang besar" menciptakan tekanan inflasi tambahan karena perusahaan dipaksa untuk meningkatkan gaji untuk mempertahankan dan merekrut staf.

Istilah ini diciptakan oleh psikolog Anthony Klotz, yang berhasil memprediksi dampak pandemi pada tenaga kerja.

Di China, dua faktor tersebut terkait erat. Jika kekurangan pasokan berarti perusahaan China telah mengurangi output, itu berdampak pada pendapatan di negara tersebut.

WSJ melaporkan bahwa data pengiriman terbaru mencerminkan permintaan yang melambat serta kekurangan pasokan.

Permintaan Smartphone di China dengan cepat mendingin karena kebangkitan pandemi mengurangi pengeluaran konsumen, mendorong peringatan dalam beberapa pekan terakhir dari pembuat handset termasuk Apple, serta pembuat chip, tentang pasar Smartphone terbesar di dunia.

Pengiriman Smartphone di China turun 34 persen pada April dari tahun lalu menjadi 17,7 juta unit, data dari Akademi Teknologi Informasi dan Komunikasi China menunjukkan minggu ini.

Selama empat bulan pertama tahun ini, pengiriman turun 30 persen menjadi sekitar 86 juta unit, kata akademi yang berafiliasi dengan Kementerian Perindustrian dan Teknologi Informasi.

Penurunan tajam dalam permintaan ponsel cerdas adalah salah satu faktor yang mendorong perlambatan di ekonomi terbesar kedua di dunia itu dan merugikan pembuat elektronik global.

Bahkan konsumen yang tidak secara langsung dirugikan oleh penurunan cenderung merasakan beberapa tingkat kekhawatiran tentang apa yang akan terjadi di masa depan, dan dengan demikian lebih konservatif dalam pengeluaran diskresioner mereka.

Kemungkinan yang paling cepat terkena dan paling sulit adalah perangkat kelas bawah, eksekutif industri dan analis mengatakan.

Pasalnya, konsumen dengan tingkat pendapatan yang lebih rendah yang cenderung memilih headset yang lebih murah akan membatasi pembelian dalam menghadapi ketidakpastian ekonomi.

Tren itu kemungkinan besar akan merugikan beberapa perusahaan termasuk Xiaomi, Guangdong Oppo Mobile Telecommunications Corp. dan vivo Mobile Communication Co., kata Ming-Chi Kuo, analis rantai pasokan TF International Securities yang berbasis di Hong Kong.

Sementara itu, jajaran Apple cenderung berada di ujung atas, meskipun penjualan iPhone SE yang lebih murah bisa terpukul, katanya.

SUMBER: SUARA.COM

Image

Admin SUpdate

Image

Noity