Light Dark

Mengenal Strict Parents, Ciri-ciri dan Bahayanya untuk Anak

Gaya Hidup | 30 May 2022, 11:30 WIB
Ilustrasi Mengenal Strict Parents, Ciri-Ciri dan Bahayanya untuk Anak | Freepik

SUKABUMIUPDATE.com - Gaya mengasuh orang tua pada Anak akan menjadi salah satu hal utama yang membentuk karakter seorang anak. Dan gaya mengasuh yang cukup populer digunakan adalah strict parents. 

Apakah Anda sudah pernah mendengarnya gaya mengasuh ini? Jika belum dibawah ini kami akan menjelaskan apa itu strict parents? Dan apa dampak buruknya pada anak.


Advertisement

Melansir dari suara.com, dengan pola asuh ini, mungkin Anda memang memiliki Anak sesuai apa yang Anda inginkan. Namun, tahukah Anda bahwa gaya asuh Strict Parents justru akan menghancurkan Anak itu sendiri?

Baca Juga :

Apa Itu Strict Parents?


Advertisement
photoIlustrasi Strict Parents - (Freepik)

Dilansir dari parenting for brain, dalam psikologi, Strict Parents adalah orangtua yang memberikan standar dan tuntutan tinggi pada anak-anak mereka. 

Ketika memasang standar tinggi dengan dukungan yang hangat dan responsif pada anak-anak, orangtua mestinya menjadi sosok yang berwibawa. Mereka juga akan tetap memberi ruang bagi anak-anaknya berpikir mandiri.

Sayangnya, kebanyakan Strict Parents benar-benar menerapkan aturan yang tidak boleh dilanggar, bahkan tidak menerima masukan. 

Tipe Strict Parents seperti inilah yang justru akan membuat anak-anak merasa tertekan.

Apakah Strict Parents Berbahaya?

Jika gaya pengasuhan yang ketat dan responsif (otoritatif) akan menghasilkan kualitas Anak yang baik, Strict Parents dengan gaya penuhi tekanan dan tidak responsif (otoriter) justru akan membentuk karakter Anak yang rendah diri dan mengalami berbagai masalah dalam mental dan perilakunya.

Tanda-Tanda Strict Parents

  • Memiliki banyak aturan yang ketat dan penuh tuntutan
  • Menuntut anak-anak selalu mematuhi harapan dengan cara yang cukup keras
  • Tidak mengizinkan anaknya berpendapat atas aturan yang mereka terima
  • Memberi hukuman berat ketika aturan yang mereka berikan dilanggar
  • Selalu bersikap dingin dan otoriter
  • Seringkali mengeluarkan kata-kata kasar dan merendahkan
  • Tidak akan membiarkan anak-anak ikut dalam pengambilan keputusan
  • Memiliki harapan tinggi yang tidak realistis
  • Selalu merasa paling benar.

Efek Buruk Strict Parents

photoIlustrasi Efek Buruk Strict Parents - (Freepik)

Orang tua yang ketat ini biasanya akan memandang keberhasilan akademis sebagai prioritas dan menilai efektivitas pengasuhan mereka dari kinerja anak-anak di sekolah.

Jenis pengasuhan ini mungkin menghasilkan anak-anak dengan nilai tinggi di sekolahnya. Namun disisi lain, perkara keberhasilan akademis tidak jarang mengakibatkan banyak kehancuran dari sisi sang anak.

Sebuah studi juga menyebut bahwa anak-anak yang dibesarkan dalam keluarga ketat umumnya tidak bahagia dan menunjukkan lebih banyak gejala depresi.

Gaya asuh orang tua akan sangat berpengaruh pada perilaku anak. Jadi, jangan heran jika mereka kemudian tumbuh sebagai sosok yang penuh emosi, pemberontakan, dan agresif saat keinginannya tidak berjalan sesuai harapan.

Baca Juga :

SOURCE: SUARA.COM | HILLARY SEKAR PAWESTRI

Image

Admin SUpdate

Image

Reza Nurfadillah