Light Dark

Anak Dibawah Umur Pimpin Geng Begal Motor Bercelurit, Sudah 6 Kali Beraksi

Jawa Barat | 25 May 2022, 12:54 WIB
Ilustrasi. polisi mengungkapkan peran seorang anak yang diduga menjadi otak kasus begal di Kabupaten Bekasi. Anak itu pun disebut-sebut kerap kali menahkodai pencurian dengan tindak kekerasan. | pixabay

SUKABUMIUPDATE.com - Polda Metro Jaya menggulung kawanan begal motor sadis yang sering beraksi dengan celurit. Penyidik kepolisian mengungkapkan fakta mengejutkan, dimana geng begal ini ternyata dipimpin seorang anak yang masih dibawah umur.

Mengutip berita tempo.co, polisi mengungkapkan peran seorang anak yang diduga menjadi otak kasus begal di Kabupaten Bekasi. anak itu pun disebut-sebut kerap kali menahkodai pencurian dengan tindak kekerasan.


Advertisement

Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Polda Metro Jaya, Komisaris Besar Polisi Endra Zulpan mengatakan, anak itu berinisial A. Dia menjadi perancang kasus pembegalan yang kerap menggunakan senjata tajam saat mengancam korbannya.

"Perannya, dia yang memiliki ide atau niat untuk merencanakan melakukan pencurian dengan kekerasan mengambil dengan mencabut kunci kontak sepeda motor korban dan mengancam korban dengan celurit," kata Zulpan dikutip dari keterangannya, Rabu 25 Mei 2022.

Zulpan menerangkan, A bersama kawanannya terakhir membegal seorang pengendara sepeda motor berinisial M di kawasan Serang, Kabupaten Bekasi, pada Sabtu 21 Mei 2022 pukul 05.15 WIB. Dia beraksi bersama tiga teman lainnya yang telah menjadi tersangka, yaitu DHM (21) dan DA (21) sebagai joki, serta AP (21) yang berperan sama seperti A merencanakan aksi dan membawa kabur sepeda motor hasil curian. 

"Mereka mencari korban secara acak, kemudian dilakukan pemepetan dan perampasan. Jika melawan, mereka tidak segan menggunakan senjata tajam yang sudah disiapkan," katanya.


Advertisement

Dari pengakuan A, Zulpan menerangkan, mereka telah beraksi sebanyak enam kali di kawasan Kabupaten Bekasi. Sasarannya adalah pengendara sepeda motor yang melintas di kawasan sekitar daerah itu. 

Dalam kasus ini, sebanyak empat unit sepeda motor disita. Dua di antaranya adalah hasil kejahatan. Kemudian, juga ada senjata tajam jenis celurit. Atas perbuatannya, mereka dikenakan Pasal 365 KUHP dengan ancaman sembilan tahun penjara. "Otak atau dalang yang di bawah umur ini mengaku sudah enam kali membegal," ucap Zulpan.

SUMBER: TEMPO.CO

Image

Admin SUpdate

Image

Fit NW

Redaktur