Light Dark

Perempuan Wajib Tahu! Ini Perbedaan Kanker Serviks dan Kanker Rahim

Sehat | 26 May 2022, 07:00 WIB
Perbedaan Kanker Serviks dan Kanker Rahim Pada Perempuan | iStock

SUKABUMIUPDATE.com - Kerap dianggap sama, namun ada Perbedaan Kanker serviks dan Kanker Rahim. 

Kendati demikian, Kanker serviks dan Kanker Rahim merupakan dua kondisi yang terjadi ketika sel-sel abnormal memperbanyak diri secara berlebihan lalu membentuk suatu tumor yang bersifat ganas.


Advertisement

Baca Juga :

Perbedaanya, Kanker serviks terjadi pada sel-sel di leher rahim, Kanker Rahim terjadi pada sel-sel di dalam rongga rahim.

Melansir suara.com, keduanya memiliki gejala yang mirip, namun tentu penanganannya akan berbeda,


Advertisement

Namun, mengetahui perbedaan antara keduanya sangat penting untuk memahami jenis perawatan yang diperlukan dan hasilnya. Untuk selengkapnya, berikut ini ulasan tentang Perbedaan Kanker serviks dan Kanker Rahim yang dihimpun dari berbagai sumber.

Apa Itu Kanker Serviks

photoIlustrasi Kanker seerviks - (Unsplash)

Kanker serviks mengacu pada kanker yang dimulai di sel-sel serviks. Serviks adalah bagian dari sistem reproduksi yang menghubungkan tubuh utama rahim ke vagina. Sama seperti bentuk kanker lainnya, Kanker serviks dikategorikan berdasarkan jenis sel yang terkena. 

Sekitar sembilan dari sepuluh kasus Kanker serviks adalah karsinoma sel skuamosa. Jenis kanker ini mempengaruhi sel-sel yang membentuk lapisan serviks. Sebagian besar jenis Kanker serviks lainnya adalah adenokarsinoma. Bentuk ini mempengaruhi sel-sel kelenjar yang bertanggung jawab untuk memproduksi lendir dan cairan lain di dalam serviks. 

Kanker serviks mengacu pada kanker yang dimulai di sel-sel serviks. Serviks adalah bagian dari sistem reproduksi yang menghubungkan tubuh utama rahim ke vagina. Sama seperti bentuk kanker lainnya, Kanker serviks dikategorikan berdasarkan jenis sel yang terkena. 

Gejala Kanker Serviks

Kanker serviks ini bisa sulit diidentifikasi berdasarkan gejalanya saja. Pada tahap awal, Kanker serviks jarang muncul dengan gejala yang terlihat dan gejala yang muncul seringkali mudah disalah artikan sebagai kondisi umum lainnya. Biasanya tidak menunjukkan tanda dan gejala apapun sampai kanker berkembang ke stadium yang lebih lanjut.  Berikut adalah beberapa tanda dan gejala Kanker serviks yang paling umum meliputi:

- Keputihan yang tidak biasa yang mungkin mengandung darah

- Pendarahan abnormal dari vagina

- Siklus menstruasi yang cenderung lebih lama

- Seks yang menyakitkan

- Nyeri di panggul

- Pembengkakan pada salah satu tungkai kaki

Apa Itu Kanker RahimphotoIlustrasi Kanker Rahim - (Unsplash)

Jika di atas menjelaskan apa itu Kanker serviks dan gejalanya, berikut ini akan dijelaskan apa itu Kanker Rahim dan gejalanya. Jadi, Kanker Rahim ini mengacu pada kanker yang mempengaruhi rahim. Rahim adalah organ berongga yang terletak di atas leher rahim.

Rahim pada dasarnya bertanggung jawab untuk menampung janin yang sedang berkembang saat hamil. Sementara rahim dan leher rahim terhubung, dokter membuat perbedaan antara kanker yang mempengaruhi satu atau yang lain.

Meskipun ada beberapa jenis Kanker Rahim yang berbeda, sebagian besar kasus mempengaruhi endometrium. Ini adalah lapisan dalam rahim. Selama siklus menstruasi, hormon menyebabkan endometrium menebal, memungkinkan bantalan yang aman dan lingkungan yang ideal bagi sel telur yang telah dibuahi untuk menempel. 

Jika tidak hamil selama siklus menstruasi, hormon menyebabkan tubuh mengeluarkan kelebihan jaringan endometrium dan darah dari tubuh, yang membuat cairan ditumpahkan selama siklus menstruasi. Kanker endometrium dapat dipecah lebih lanjut oleh sel-sel spesifik yang terlibat, termasuk adenokarsinoma dan karsinoma sel skuamosa

Gejala Kanker Rahim

Kanker rahim (kanker endometrium) umumnya tidak menunjukkan gejala yang nyata. Gejala yang terjadi cenderung muncul hanya setelah kanker telah lanjut. Gejala paling umum adalah pendarahan vagina yang tidak normal. Sekitar 90 persen orang dengan Kanker Rahim mengalami gejala sebagai berikut:

- Perubahan siklus reguler mereka

- Pendarahan atau bercak diantara siklus

- Pendarahan setelah menopause

- Mengalami keputihan yang tidak normal

- Mengalami nyeri panggul dan penurunan berat badan yang tidak diinginkan

Beberapa orang mungkin benar-benar merasakan massa atau tumor di daerah panggul mereka. Gejala-gejala ini biasanya lebih sering terjadi pada stadium lanjut.

SUMBER: SUARA.COM

Image

Admin SUpdate

Image

Noity