Light Dark

Dianggap Ekstremis, Alasan Singapura Tolak Ustad Abdul Somad

Internasional | 18 May 2022, 08:40 WIB
Ustad Abdul Somad ketika diperiksa di Imigrasi Singapura, 16 Mei 2022. | Istimewa/Instagram/ustadzabdulsomad_official

SUKABUMIUPDATE.com - Kementerian Dalam Negeri atau MHA Singapura mengungkapkan alasan penolakan terhadap Ustad Abdul Somad, yang  tiba di Terminal Feri Tanah Merah Singapura pada Senin 16 Mei 2022, via Batam dengan enam temam rombongannya. 

Menurut keterangan yang dibagikan MHA Singapura pada Selasa, 17 Mei 2022, setibanya di sana, UAS diwawancarai. Kemudian, rombongannya ditolak masuk ke Singapura dan ditempatkan di feri untuk kembali ke Batam pada hari yang sama.


Advertisement

"Somad dikenal menyebarkan ajaran ekstremis dan segregasionis, yang tidak dapat diterima di masyarakat multi-ras dan multi-agama Singapura," tulis keterangan tersebut seperti dikutip Selasa, 17 Mei 2022.

MHA Singapura menyebut, UAS telah memperbolehkan bom bunuh diri dengan tujuan syahid dalam konteks konflik Israel-Palestina dalam khotbahnya. 

"Dia juga membuat komentar yang merendahkan anggota komunitas agama lain, seperti Kristen, dengan menggambarkan salib Kristen sebagai tempat tinggal 'jin (roh/setan) kafir'. Selain itu, Somad secara terbuka menyebut non-Muslim sebagai 'kafir' (kafir)," tulis keterangan MHA, dilansir dari tempo.co.

MHA Singapura lebih lanjut menambahkan, masuknya pengunjung ke negaranya tidak mendapat perlakuan sama. Sebab setiap kasus dinilai berdasarkan kemampuannya sendiri. 


Advertisement

Sementara UAS dinilai berusaha memasuki Singapura dengan pura-pura untuk kunjungan sosial. "Pemerintah Singapura memandang serius siapa pun yang menganjurkan kekerasan dan/atau mendukung ajaran ekstremis dan segregasionis."

Melalui akun media sosialnya pada Senin, 16 Mei 2022, Abdul Somad mengaku dideportasi dari Singapura. Dia juga mengunggah video saat berada dalam ruangan. "UAS di ruang 1x2 meter seperti penjara di imigrasi, sebelum dideportasi dari Singapore," tulis UAS di unggahannya.

Di sebuah video Youtube yang diunggah di kanal Hai Guys Official pada Selasa, 17 Mei 2022, UAS menyebut petugas Imigrasi di sana tak bisa menjelaskannya. UAS sendiri mengatakan berkas yang dia bawa lengkap semua

Dalam tayangan video itu, UAS memperlihatkan beberapa berkas yang dibawanya ke Singapura. Saat ditanya soal tujuanya ke Singapura, UAS sendiri mengaku hanya berniat liburan, bukan untuk ceramah.

Sejauh ini belum ada tanggapan dari Abdul Somad atas pernyataan MHA.

SUMBER: TEMPO.CO

Image

Admin SUpdate

Image

Andri Somantri

Redaktur