Light Dark

Inilah Penyebab Kenapa Harga Aset Kripto Anjlok

Keuangan | 17 May 2022, 08:21 WIB
Ilustrasi Inilah Penyebab Kenapa Harga Aset Kripto Anjlok | Freepik

SUKABUMIUPDATE.com - Lawrence Samantha selaku CEO dari platform Kripto NOBI menjelaskan tentang penyebab anjloknya nilai aset kripto, diantaranya seperti Terra Luna dan Stablecoin.

Dalam penjelasannya tersebut Lawrence mengatakan jika situasi perang dan kondisi perekonomian menjadi salah satu penyebab yang membuat nilai Aset Kripto anjlok.


Advertisement

photoIlustrasi Koin Terra LUNA - (Freepik)

"Dulu banyak yang bilang enggak ada hubungannya (ekonomi global/real ekonomi dengan kripto). Ternyata ini buktinya. Kalau market global turun, Kripto terdampak," kata Lawrence dalam diskusi yang ditayangkan di YouTube bersama Pandu Sjahrir Senin, 16 Mei 2022 yang dilansir oleh Tempo.co.

Selain itu, kata dia, berbagai kebijakan di dunia berpengaruh terhadap pergerakan kripto. Nobi lebih dulu menjelaskan soal UST yang merupakan stablecoin. 

Stablecoin merupakan mata uang Kripto yang dibuat untuk menawarkan stabilitas harga dan didukung oleh aset cadangan lainnya. Stablecoin berarti harga satu aset tersebut sama dengan US$ 1. Jadi setiap satu US$ 1 aset kripto, memiliki jaminan US$ 1.


Advertisement

Baca Juga :

Namun menurut Nobi, tidak semua stablecoin memiliki "backing-an" dolar Amerika. Inilah yang menyebabkan stablecoin anjlok. 

"Stablecoin sendiri nggak semua sama. Ada yang benar-benar dengan backing-an US$ 1. Misal 1 juta dolar (aset kripto) underlying-nya, lalu ada 1 juta dolar lagi di belakangnya dalam bentuk cash atau uang di bank," kata dia.

Dia mengatakan saat ada banyak tren penggunaan algoritmic base stable token. Sistem ini mencontoh masa awal uang atau dolar, yakni setiap dolar memiliki backing emas.

"Sedangkan kalau algoritmic base stable token ini, backingan-nya UST adalah Luna. Di mana Luna yang akan menjaga atau memastikan kalau ada orang yang ingin tukar 1 UST dengan 1 dolar, bisa," kata dia.

Sistem itu berjalan baik ketika Luna ada harganya. Pada satu hingga dua pekan lalu, Luna merupakan 10 besar Aset Kripto dengan nilai yang terbesar.

"Waktu itu ada harganya. 1 UST itu bisa ditukar dengan Luna senilai US$ 1. Ini bukan masalah kalau Luna ada valuenya. Karena waktu itu Luna valuenya tembus US$ 100 dollar," kata dia.

Namun saat ini, nilai Luna sudah turun 98 persen atau menjadi sekitar US$ 1,1 per dollar. Menurut Nobi, penurunan nilai Luna yang besar disebabkan oleh adanya bank run atau penarikan dana besar-besaran.

Penarikan Luna tersebut juga berdampak pada pergerakan nilai Aset Kripto lainnya. Sebab, ada "backing-an" Luna yang menggunakan Kripto lain, seperti Bitcoin dan sebagainya.

Baca Juga :

SOURCE: TEMPO.CO

Image

Admin SUpdate

Image

Reza Nurfadillah