Menu

05 Mei 2019, 05:40 WIB

Wisata Kuliner, Mengenal Potensi Kopi Dogiyai dari Papua

Kopi Dogiyai dari Papua yang sudah dikemas untuk dipasarkan. | Sumber Foto:TEMPO/Bram Setiawan.

SUKABUMIUPDATE.com - Kopi Dogiyai dari Papua semakin berkembang. Namanya, kini terus bersaing dengan kopi dari Gayo, Toraja, dan Bali. Master Trainer Kopi Arabika Nasional, Hanok Herison mengatakan kunci pengembangan kopi ini adalah dengan mengedukasi petani di Papua, mulai dari pembibitan sampai pasca-panen.

"Prosesnya tidak main-main kalau mau mendapatkan cita rasa yang bagus. Pertama, tentukan bibit kopi apa yang mau ditanam," kata Hanok bincang-bincang di Alenia Papua Coffee & Kitchen, Jakarta Selatan, Jumat, 3 Mei 2019.

Perkebunan kopi di Kabupaten Dogiyai, Paniai, dan Deiyai, memiliki kualitas yang baik dari Papua. "Kami berharap penduduk di wilayah pegunungan menanam kopi supaya mendapatkan penghasilan dan meraih keuntungan," ucap Hanok.

Seorang petani kopi Hengki Keiya mengatakan banyak ilmu yang harus dipelajari jika ingin serius menghasilkan kopi berkualitas dan memiliki daya jual tinggi. "Belajar bertani kopi bukan sekadar tahu bagaimana menanam, mengolah, melainkan sampai menentukan harga," katanya.

Petani kopi, Hengki melanjutkan, juag mesti tahu ilmu pemasaran hingga pengelolaan keuangan. "Daerah kami sudah punya potensi alam yang bagus dan subur, tinggal tanam kemudian petik," ucap dia.

Sumber: Tempo

E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com - Dilansir dari tempo.co, Psikolog lembaga kemanusiaan Dompet Dhuafa Maya Sita mengatakan masyarakat dapat mengelola emosi untuk mengatasi tekanan psikologis saat harus bekerja di rumah di tengah wabah...

SUKABUMIUPDATE.com - Juru bicara pusat informasi dan koordinasi Covid-19 Kabupaten Sukabumi Harun Alrasyid menyatakan, warga Desa Cibodas, Kecamatan Palabuhanratu, Kabupaten Sukabumi, yang meninggal di RSUD Sekarwangi Cibadak pada Jumat...

SUKABUMIUPDATE.com - Indonesia Corruption Watch (ICW) merilis daftar narapidana kasus korupsi yang kemungkinan bebas bila Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly benar-benar merevisi Peraturan Pemerintah Nomor 99 Tahun 2012...

SUKABUMIUPDATE.com - Dinas Kesehatan mengajak warga Sukabumi yang berprofesi di bidang kesehatan untuk bergabung menjadi sukarelawan yang nantinya akan ditempatkan di Rumah Sakit (RS) darurat Covid-19. Penerimaan sukarelawan dalam penanganan Covid-19...

Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya