//
Menu

26 Sep 2020, 09:51 WIB

Adjo-Iman Siapkan Formula Cegah Bank Emok di Sukabumi

Ilustrasi uang | Sumber Foto:Istimewa

SUKABUMIUPDATE.com - Pasangan calon (Paslon) Bupati dan Wakil Bupati nomor urut 1 Adjo Sardjono-Iman Adinugraha siap melakukan upaya maksimal untuk memberantas praktek bank emok atau praktek renternir lainnya yang selama ini masih dirasakan masyarakat bawah.

Selain ikhtiar keras basmi praktek renternir melalui kebijakan, paslon berakronim AMAN (Adjo-Iman) ini juga siap memberantas kegiatan pungutan liar bagi pencari tenaga kerja.

BACA JUGA: Gaya Iman saat Tampung Aspirasi dari Kuli Bangunan di Cipatuguran Palabuhanratu

"17 program unggulan kami salah satunya mewujudkan Tenaga Kerja Unggul. Tapi di sisi lain sampai saat ini praktek pungli tenaga kerja masih saja terjadi. Problem ini akan jadi fokus perhatian kami dengan memperkuat sistem pengawasan dan penguatan saber pungli tenaga kerja di tiap perusahaan,"kata Adjo Sardjono, Sabtu (26/9/2020).

Calon pencari kerja yang menemukan praktek pungli juga diharapkan jangan takut atau enggan melaporkan setiap bentuk pungli yang mereka alami. "Nanti bisa lapor langsung ke nomor layanan khusus tim saber pungli naker. Tim saber pungli naker nanti akan bergerak. Intinya Kabupaten Sukabumi harus bebas pungli naker, jadi semua harus punya peran aktif,"tegasnya.

BACA JUGA: Pesan yang Didapat Adjo-Iman dari Silaturahmi dengan Kiai Amang Cicurug Sukabumi

Soal bank emok atau bentuk lainnya tentang renternir. Adjo Sardjono mengungkapkan jika masalah bank emok tidak bisa hanya diberantas saja tanpa adanya solusi konkrit dari pemerintah daerah. Sebagai solusi konkrit memberantas bank emok dan praktek renternir lainnya terutama di kalangan masyarakat bawah. Ia dan Iman Adinugraha sudah merumuskan formula pengganti bank emok.

"Optimalkan permudah akses pinjaman lunak bank milik pemda untuk usaha ekonomi dengan bunga serendah mungkin. Dana umat yang ada di Baznas juga akan kami optimalkan untuk penguatan pengembangan ekonomi umat. Dana CSR dari perusahaan juga termasuk dana-dana lain dari dinas terkait akan kita titik beratkan kepada pengembangan usaha ekonomi masyarakat,"paparnya.

Sementara Iman Adinugraha menambahkan, gerakan infak dan sedekah yang dikelola di tiap masjid juga akan jadi gerakan dalam upaya memberantas bank emok atau praktek renternir lainnya di tengah masyarakat.

"Kami juga akan libatkan peran pemuka agama di tiap desa terutama pengurus DKM di tiap masjid agar terlibat langsung dalam upaya pemberantasan bank emok. Kalau dioptimalkan dengan baik, masjid juga pada dasarnya bisa jadi penggerak ekonomi umat dalam membendung sistem bank emok,"tukasnya.

Redaktur : ANDRI SOMANTRI
E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com - Pemuda Kampung Cipeusing RT 01/05 Desa dan Kecamatan Jampang Tengah, Kabupaten Sukabumi, berinisiatif mendirikan Bank Sampah Cipeusing (BSC). Selain untuk memberikan kesadaran warga untuk tidak membuang sampah ke Sungai...

SUKABUMIUPDATE.com - Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kabupaten Sukabumi Ferry Gustaman mengatakan, memasuki masa tenang pilkada serentak 2020 ini pihaknya akan melakukan pemusnahan surat suara yang rusak. Ferry menuturkan, format...

SUKABUMIUPDATE.com - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) melakukan operasi tangkap tangan alias OTT pejabat di Kementerian Sosial. "KPK telah melakukan tangkap tangan terhadap PPK (Pejabat Pembuat Komitmen) pada Program Bansos Kemensos,"...

  SUKABUMIUPDATE.com - Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kabupaten Sukabumi mengkonfirmasi adanya petugas Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) yang reaktif berdasarkan hasil rapid test yang difasilitasi KPU. "Petugas KPPS difasilitasi oleh KPU...

Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya