Menu

Kamis, 04 April 2019, 23:41 WIB

Cut and Fill Perumahaan Selenia Cibadak Regency, Jalan dan Rumah Warga Terendam Lumpur

Jalan di Kampung Gunung Karang, Desa Warnajati, Kecamatan Cibadak, Kabupaten Sukabumi berlumpur akibat dari pengerjaan cut and fill pembangunan perumahaan Selenia Cibadak Regency (SCR). | Sumber Foto:Ruslan AG

SUKABUMIUPDATE.com - Rumah warga dan jalan perkampungan di Kampung Gunung Karang, Desa Warnajati, Kecamatan Cibadak, Kabupaten Sukabumi terendam lumpur. Banjir lumpur disebabkan cut and fill pembangunan perumahaan Selenia Cibadak Regency (SCR).

Informasi yang dihimpun, lumpur mulai menggenang pada Rabu (3/4/2019) sekitar pukul 17.00 WIB. Warga akhirnya protes lantaran material lumpur yang menutupi badan jalan tidak langsung ditangani pengembang.

BACA JUGA: Longsor, Tebing Perumahan Tapos Asri Cidahu Tutup Irigasi Tiga Kecamatan di Sukabumi

Kepala Desa Warnajati, Hilmi Berhikmat mengatakan, banjir lumpur tersebut terjadi karena tersumbatnya air hujan dari proyek pembangunan pemotongan lahan atau Cut and Fill.

"Harusnya air itu mengalir ke saluran air, namun terhambat dengan adanya cut and fill," kata Hilmi kepada sukabumiupdate.com, Kamis (4/4/2019).

Jalan perkampungan Gunung Karang, Desa Warnajati, Kecamatan Cibadak, Kabupaten Sukabumi terendam lumpur akibat cur and fill pembangunan perumahaan Selenia Cibadak Regency (SCR). | Sumber Foto: Ruslan AG

Hilmi mengatakan, jika saluran air tidak segera diperbaiki, maka banjir lumpur akan kembali terjadi saat turun hujan deras. Ia mengaku sudah meminta pihak developer atau pengembang untuk segera membersihkan material lumpur di badan jalan. Pasalnya, jalan tersebut banyak dilalui oleh warga.

BACA JUGA: Pengembang Perumahan Kabur, Pemkab Sukabumi Pastikan Sapras Ditangani Disperkimsih

"Bahkan tidak hanya itu, Kami pun sudah meminta kepada pihak kecamatan melalui Satpol PP untuk mengecek kelengkapan izin kegiatan tersebut. Kalaupun SPPL dari DLH sudah ada, harusnya dalam pelaksanaan tidak menimbulkan permasalahan seperti ini," jelas Hilmi.

Sementara itu, Wakil Ketua BPD Warnajati, Ade Sutisna meminta Pemkab Sukabumi agar segera turun ke lokasi untuk memastikan kegiatan tersebut, apakah telah mendapatkan izin atau belum.

BACA JUGA: Pemkab Sukabumi Bakal Bentuk Pokja Tata Perumahan dan Kawasan Pemukiman

"Kalau izinnya sudah ada, tolong dievaluasi apakah saran dan rekomendasi teknis dari DLH-nya diikuti? Apakah dilaksanakan atau tidak? Kalaupun dilaksanakan kenapa banjir lumpur bisa terjadi," kesal Ade.

Pantauan sukabumiupdate.com di lokasi, belum ada pendangkalan atau pengerukan lumpur serta pengerjaan perbaikan saluran air oleh pihak pengembang SCR. Yang terlihat hanya beberapa warga yang melakukan pengerukan dengan menggunakan cangkul.

Reporter : RUSLAN AG
Redaktur : HERLAN HERYADIE
E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com – Perumahan Taman Graha Sukabumi kembali memberikan kemudahan bagi warga yang ingin punya rumah nyaman tanpa ribet. Bersamaan dengan bulan penuh berkah, ramadan 1420 H kali ini  perumahan...

SUKABUMIUPDATE.com - Wali Kota Sukabumi, Achmad Fahmi mengapresiasi investasi properti di wilayah Ciandam, Kecamatan Cibeureum, Kota Sukabumi yang dilakukan perumahan Qianna Residence grup Setiabudi Land. Fahmi menilai, berkembangnya bisnis...

SUKABUMIUPDATE.com - RSUD Sekarwangi Cibadak, Kabupaten Sukabumi belum sepenuhnya siap menampung pasien gangguan kejiwaan pasca Pemilu 2019. Meski sudah memiliki dokter spesialis kejiwaan, namun RSUD Sekarwangi belum memiliki ruang...

SUKABUMIUPDATE.com - Hujan deras yang terjadi pada hari ini, Senin (15/4/2019), mengakibatkan air bercampur material lumpur menggenangi Jalan Lio Santa RT 01/05 Kelurahan Gedongpanjang, Kecamatan Citamiang, Kota Sukabumi. Bahkan...

    © 2017 Copyright. SukabumiUpdate.com. All Right Reserved
Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya