Menu

08 Mar 2019, 14:19 WIB

Buruh Perusahaan Rambut Palsu di Parungkuda Sukabumi Demo Tolak Kerja Borongan

Buruh PT Nina Venus Indonesia 1 yang didominasi wanita berdemo menolak sistem kerja borongan di halaman pabrik, Jalan Angkrong, Kampung Sundawenang, Desa Sundawenang, Kecamatan Parungkuda, Kabupaten Sukabumi ini. | Sumber Foto:Suhendi

SUKABUMIUPDATE.com - Buruh PT Nina Venus Indonesia 1 menolak sistem kerja borongan setelah masa kontrak para buruh ini habis pada akhir Maret. Buruh tetap ingin bekerja dengan sistem kontrak karena soal pendapatan akan lebih besar, sedangkan apabila menggunakan borongan pendapatan akan lebih rendah. 

Buruh perusahaan rambut palsu yang didominasi wanita ini berdemo menyampaikan tuntutannya, Jumat (8/3/2019). Para buruh melakukan mogok kerja dan memilih berkumpul di halaman pabrik yang ada di Jalan Angkrong, Kampung Sundawenang, Desa Sundawenang, Kecamatan Parungkuda, Kabupaten Sukabumi ini.

Perusahaan tersebut menerapkan sistem kontrak 3 bulan sekali kepada buruh.

"Biasanya kalau habis kontrak itu jadi karyawan lagi. Tapi sekarang malah borongan," ujar Anisa Sriwulandari (26 tahun) salah seorang buruh kepada sukabumiupdate.com.

Menurut Anisa, pendapatan dari sistem kerja borongan sangat rendah sedangkan buruh menghadapi bulan Ramadan dan lebaran. Sehingga, buruh mau borongan asalkan setelah lebaran. 

BACA JUGA: PT SUG Kembali Mempekerjakan Buruh Sukabumi, Lalu Bagaimana Soal Upah?

"Gak apa-apa jadi borongan tapi setelah lebaran aja, kalau habis lebaran kan kita bisa leluasa," ujarnya.

Sementara itu, HRD PT Nina Venus Indonesia 1 Rudi Hermawan mengatakan, masa kerja buruh kontrak akan habis pada 30 Maret 2019. Dalam hal ini, perusahaan merasa memberikan kebijakan kepada buruh dengan tetap memperkerjakan tapi menggunakan sistem kerja borongan. 

"Bila buruh kelak masa kontraknya selesai dan ingin dilanjut kerja borongan silahkan. Bila tidak pun tidak jadi masalah. Saya pikir untuk di perusahaan lain mungkin tidak akan ada kebijakan seperti ini," jelasnya.

Rudi menganggap hal berawal dari miss komunikasi. Adapun tuntutanya tidak mau diselesaikan kontraknya, karena buruh berpikir sebentar lagi mendekati Lebaran sehingga khawatir mendapat pekerjaan.

"Sebetulnya begini yah, mereka (buruh) yang tadi melakukan aksi demo itu sebetulnya hanya aksi solidaritas saja. Karena pada dasarnya hari ini pun tak ada yang selesai kontrak. Sebenarnya hanya kekhawatiran mereka saja. Sampai hari ini kondusif tidak ada masalah, cuma itu tentang khawatiran mereka saja tentang kondisi kita yang kurang bagus," ujar Rudi.

BACA JUGA: Aksi Mogok Buruh Garmen di Cicurug Berlanjut, Pembayaran Upah Diundur

Rudi menjelaskan, pemilik perusahaan dengan buruh melakukan pertemuan dan hasilnya masa kerja buruh kontrak diperpanjang hingga lebaran atau tiga bulan ke depan. Rudi mengungkapkan kontrak diperpanjang hingga tiga bulan ke depan karena adanya order dari buyer.

"Tadi sudah ada itikad baik dari perusahaan. Karena ordernya ada, mereka (buruh) tetap kita perpanjang sampai dengan nanti mau lebaran. Tadi, bos mengeluarkan stetment akan memperpanjang kontrak mereka bagi yang selesai order," tukasnya.

Reporter : RAWIN SOEDARYANTO
Redaktur : ANDRI S
E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com - Satgas Covid-19 Kecamatan Jampang Kulon, Kabupaten Sukabumi, merilis data terbaru jumlah Orang Dalam Pemantauan (ODP), Pasien Dalam Pengawasan (PDP) dan Cluster atau orang dengan riwayat perjalanan.  "Tercatat sebanyak...

SUKABUMIUPDATE.com - Masyarakat Indonesia khususnya di Jakarta dan sekitarnya akan memasuki minggu keempat social distancing. Pemerintah terus mengimbau agar membatasi aktivitas di luar ruangan guna meminimalkan risiko penyebaran virus...

SUKABUMIUPDATE.com - Kebijakan social distancing serta physical distancing yang diterapkan di berbagai negara telah membuat orang-orang lebih banyak menghabiskan waktu di dalam ruangan. Dilansir dari suara.com, meski ada yang mulai...

SUKABUMIUPDATE.com - Bencana tanah longsor menerjang Desa Sundawenang, Kecamatan Parungkuda, Kabupaten Sukabumi, Minggu (5/4/2020) malam. Akibat kejadian ini sebuah rumah di Kampung Sundawenang RT 25/11, Desa Sundangwenang, rusak setelah tertimpa...

Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya