Menu

Sabtu, 24 Pebruari 2018, 08:41 WIB

Rawan Laka Maut, GMNI Minta Pemda Evaluasi Amdal Lalin PT SCG di Sukabumi

Kecelakaan maut di depan PT SCG Sukabumi. | Sumber Foto:Istimewa

SUKABUMIUPDATE.com - Keberadaan beton pembatas di pinggir jalan Pelabuhan Dua, Kecamatan Gunungguruh, Kabupaten Sukabumi menelan korban jiwa. Beton yang dipasang di depan Pabrik Semen Jawa PT SCG ini dinilai membahayakan penggunakan jalan, sehingga keberadaanya harus dievaluasi.

"Kami meminta pemerintah daerah, baik provinsi Jawa Barat dan Kabupaten Sukabumi mengevaluasi keberadaan beton pembatas jalan tersebut. Artinya kami menilai analisis dampak lingkungan (amdal) lalu lintas (lalin) semen jawa PT SCG bermasalah," jelas Ketua Gerakan Mahasiswa Nasionalis Indonesia (GMNI) Sukabumi, Dewek Sapta Anugrah, kepada sukabumiupdate.com, Jumat (23/2/2018).

BACA JUGA: Kecelakaan Maut Depan PT SCG Sukabumi, Polisi Amankan Sopir Truk

Dewek menambahkan bahwa ada yang salah dalam izin amdal lalin yang diberikan oleh pemerintah daerah sebagai syarat operasional pabrik semen jawa PT SCG. "Seharusnya dalam amdal lalin itu unsur keselamatan menjadi fokus, selain kemacetan dan dampak sosial ekonomi lainnya," lanjut Dewek.

Tembok pembatas jalan yang terpasang di sepanjang jalan Pelabuhan Dua, di depan pabrik dinilai sangat membahayakan. Terkiri, seorang buruh wanitia pabrik garmen PT GSI tewas, setelah tubuhnya terseret ban truk tepat di depan pabrik SCG.

BACA JUGA: Motor Membentur Pembatas Jalan, Begini Kronologi Kecelakaan Maut Depan PT SCG Sukabumi

"Kalau kita baca kronologisnya, korban yang bawa motor terjatuh setelah menghantam tembok pembatas tersebut, lalu tubuhnya digilas oleh truk. Keberadaan tembok itu sangat membahayakan," jelas Dewek.

Untuk itu, GMNI meminta Amdal lalin PT SCG untuk dievaluasi, karena selain mengabaikan unsur keselamatan berlalu lintas juga berdampak pada kerusakan infrasruktur jalan."Coba lihat kondisi jalan sepanjang Cikembar hingga jalur lingkar selatan Kota Sukabumi, hancur. Beban jalan tak sanggup dilalui kendaraan berat milik PT SCG. Ada ketidapatuhan terhadap aturan," pungkasnya.

BACA JUGA: Kecelakaan Maut, Buruh Pabrik GSI Tewas Terlindas Truk di Depan PT SCG Sukabumi

GMNI mendorong pemda dan DPRD untuk memanggil PT SCG terkait keberadaan beton pembatas jalan, dan kerusakan jalan provinsi da nasional akibat lalu lalang mobil operasional pabrik semen jawa PT SCG. "Tak hanya kerugian secara ekonomi, jalan rusak juga mengancam keselamatan pengguna jalan lainnya," tambah Dewek.

Redaktur : MULVI MN
Sumber : Istimewa
E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com - Direktur Perguruan Syamsul Ulum Syafruddin Amir menilai pasangan calon Gubernur dan Wakil Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil - Uu Ruzhanul Ulum (Rindu) tidak perlu dikampanyekan lagi. Pasalnya...

SUKABUMIUPDATE.com - Dengan adanya tunjangan sertifikasi, profesi  guru kini jadi rebutan. Fakultas Keguruan di Universitas Negeri, Universitas Pendidikan Indonesia (UPI), dan sekolah-sekolah tinggi keguruan kebanjiran peminat. Jika gambaran guru...

SUKABUMIUPDATE.com - Tambang emas kecil yang marak di berbagai wilayah Indonesia, ternyata menimbulkan masalah yang luar biasa. Jutaan orang tercemar limbah merkuri. Asosiasi Penambang Rakyat Indonesia (APRI) menyatakan bahwa...

SUKABUMIUPDATE.com - Air! Itulah kebutuhan utama manusia. Bahkan kebutuhan utama setiap mahluk hidup. Air adalah komponen utama spesies apa pun, flora maupun fauna. Kita tahu, semua makhluk hidup,  minimal,...

    © 2017 Copyright. SukabumiUpdate.com. All Right Reserved
Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya