Menu

Senin, 13 Mei 2019, 19:26 WIB

WY Pemilik Bom Rakitan di Kebun Singkong, Warga Tenjolaya Sukabumi Diduga Jaringan JAD

Lokasi penemuan bom rakitan di kebun singkong saat ini diamankan dengan garis polisi | Sumber Foto:Rawin Soedaryanto

SUKABUMIUPDATE.com - Jumat (10/05/2019) pekan lalu, warga Kampung Cikombo RT 07/04, Desa Tenjolaya, Kecamatan Cicurug, Kabupaten Sukabumi dikejutkan dengan kedatangan puluhan petugas bersenjata lengkap dari tim densus 88 anti teror. Tim ini juga dilengkapi regu penjinak bom (jibom) yang melakukan penyisiran di areal kebun singkong milik keluarga WY (30 tahun).

BACA JUGA: Densus 88 Anti Teror, Temukan Bom Rakitan di Kebun Singkong Desa Tenjolaya Sukabumi

Informasi menyebutkan WY ditangkap densus 88 antiteror karena terkait jaringan teroris jaringan JAD (Jamaag Ansarut Daulah) yang digulung di Bekasi dan beberapa wilayah di Jawa dan Lampung dalam sepekan terakhir. WY adalah warga Cikombo yang menikah dengan perempuan asal Jawa tidak diketahui lagi informasinya.

Tim jibon menurut sejumlah warga melakukan penyisiran di kebun singkong, yang tak jauh dari rumah orang tua WY. Sekitar pukul 18.30 WIB warga dikejutkan dengan suara ledakan, dan saat dicek ternyata densus berhasil menemukan tiga bom rakitan berbentuk botol yang dikubur di lahan singkong tersebut menggunakan plastic warna hitam.

Ketua RT 07, Dudun (48 tahun) mengungkapkan bahwa tidak banyak informasi tentang WY, karena setahun terakhir dia dikabarkan diajak oleh rekannya ke Bekasi. 

"WY menikah dengan wanita asal jawa dan pulang kampung kira-kira setahun yang lalu. Orangnya juga pendiam dan tertutup, tidak pernah bergaul dengan teman seusianya dan tidak pernah bertetangga," ujarnya kepada sukabumiupdate.com, Senin (13/5/2019).

BACA JUGA: Ledakan Diduga Bom Terjadi di Kos-kosan di Cikembar Sukabumi

Meskipun sudah sekitar setahun tinggal di Kampung Cikombo, kata Dudun, WY belum memiliki kartu tanda penduduk disini. "Dulu sempat minta surat pengantar buat bikin KTP dan KK dan saya kasih. Bukan yang bersangkutan yang meminta tapi kakaknya," katanya.

WY ini anak ke tiga dari empat bersaudara, tambah Dudun, sehari-hari saat tinggal di Cikombo bantu-bantu orang tuanya berkebun dan mencari rumput buat pakan ternak kambing. "Sempat kaget dan hampir tak percaya ketika kedatangan dari kepolisian menyampaikan WY adalah teroris," pungkasnya.

 

Reporter : RAWIN SOEDARYANTO
Redaktur : GARIS NURBOGARULLAH
E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com - Seorang anak asal Jabri, Pakistan, sebuah desa yang terletak di pedalaman Lembah Neelum yang berpegunungan, salah mengira bom tandan sebagai mainan. Dikutip dari Antara, hal ini dipicu ketika...

SUKABUMIUPDATE.com - Belum lama ini, Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK), Puan Maharani mewacanakan akan mengundang guru dari luar negeri untuk menjadi tenaga pengajar di Indonesia. BACA...

SUKABUMIUPDATE.com - Buat apa menahan lapar dengan puasa? Sebuah tema menarik di momentum bulan suci Ramadan ini menjadi pembahasan dalam wawancara sukabumiupdate.com bersama salah satu pengurus ICMI Kabupaten Sukabumi,...

SUKABUMIUPDATE.com - Satuan Penjinak Bom (Jibom) Densus 88 dibantu unit Reskrim dan Inafis Polres Sukabumi, menyisir kebun Singkong di Kampung Cikombo RT 07/04 Desa Tenjolaya, Kecamatan Cicurug, Kabupaten Sukabumi,...

    © 2017 Copyright. SukabumiUpdate.com. All Right Reserved
Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya