Menu

19 Okt 2020, 01:00 WIB

Temuan LP3ES: Akun Buzzer Dominasi Peta Percakapan Pendukung UU CIpta Kerja

Ilustrasi buzzer. | Sumber Foto: Shutterstock

SUKABUMIUPDATE.com - Associate Lembaga Penelitian, Pendidikan dan Penerangan Ekonomi dan Sosial (LP3ES), Tomi Satryatomo, mengatakan akun pendengung atau buzzer mendominasi peta percakapan pada klaster partai politik pendukung UU Cipta kerja.

"Kita bisa kenali beberapa influencer yang menjadi rujukan akun-akun lain itu adalah influencer yang kita kenal sebagai akun-akun buzzer," kata Tomi dalam webinar, Ahad, 18 Oktober 2020, seperti dikutip dari Tempo.co.

Tomi menyebutkan, akun-akun tersebut antara lain @Dennysiregar7 milik Denny Siregar, @seruanhl milik Seruan H7, @DiniHrdianti milik ibu rumah tangga bernama Dini Poedji Hardianti.

"Di kubu pro hampir tidak terlihat adanya akun-akun tokoh pemerintah, tokoh politik pendukung, maupun instansi pemerintah," ujarnya.

Temuan ini berasal dari analisa LP3ES Media Analytics pada 3-13 Oktober 2020. Tanggal 3 Oktober merupakan sidang pengesahan tahap I DPR. Sedangkan 13 Oktober, pemerintah mengumumkan draf final RUU Ciptaker.

Cakupan pantauan percakapannya adalah Twitter dan media massa (400 media online nasional dan daerah). Subyek pantauannya adalah isu Omnibus Law atau RUU Ciptaker, Partai Demokrat, PDIP, Partai Golkar, dan PKS.

Menurut Tomi, kubu pro dan kontra terjebak dalam echo chamber masing-masing. Kubu pro ini tidak menjawab hal-hal yang menjadi perhatian kubu kontra.

Misalnya terkait urgensi, ketergesa-gesaan penyusunan, tidak diakomodasiya stakeholder yang terdampak, dan RUU yang cacat prosedur. "Kubu pro berkutat pada soal investasi, tudingan hoaks," katanya.

Dominasi akun-akun pendengung, menurut Tomi, menandakan partai politik tidak melakukan edukasi publik terkait RUU Cipta Kerja. Sebaliknya, pada klaster kontra RUU Cipta Kerja, politikusnya menjadi influencer bersama dengan akademisi, aktivis, bahkan aktor-aktor nonpolitikus dengan pola percakapan organik (conversational).

Aktor yang dominan pada klaster kontra RUU Cipta Kerja adalah akademisi, seperti Pukat UGM. Kemudian media massa, politikus Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono, dan politikus PKS Hidayat Nur Wahid.

Sumber: Tempo.co

E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com - Paus Fransiskus mengatakan dalam sebuah film dokumenter bahwa pasangan sesama jenis harus dilindungi oleh undang-undang serikat sipil dan merupakan komentarnya yang paling jelas kepada publik untuk mendukung...

SUKABUMIUPDATE.com - Raksasa media sosial Facebook meluncurkan layanan pencari pasangan Facebook Dating di 32 negara Eropa, Rabu, 21 Oktober 2020. Peluncuran tersebut merupakan peluncuran lanjutan. Sebelumnya Facebook sudah meluncurkan...

SUKABUMIUPDATE.com - Jajaran pelatih tim Persib Bandung menyesuaikan program para pemainnya dengan menggelar latihan bersama hanya tiga kali dalam sepekan untuk merespons kompetisi Liga 1 Indonesia yang hingga saat...

SUKABUMIUPDATE.com - Ketua Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Doni Monardo mengajak masyarakat untuk beraktivitas lingkungan selama periode libur panjang, 28 Oktober 2020 hingga 1 November 2020. "Contoh musim hujan bisa mencari bibit...

Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya