Menu

20 Sep 2020, 08:00 WIB

Tak Semua Orang Diberi Vaksin Covid-19, Pemerintah Harapkan Herd Immunity

Peneliti beraktivitas di ruang riset vaksin Merah Putih di kantor Bio Farma, Bandung, Rabu, 12 Agustus 2020. | Sumber Foto:ANTARA/Dhemas Reviyanto

SUKABUMIUPDATE.com - Direktur Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) Kementerian Kesehatan, Achmad Yurianto, mengatakan tak akan seluruh masyarakat Indonesia mendapat vaksin Covid-19. Rencananya, pemerintah akan memberi vaksin kepada 173 juta penduduk saja, dari total populasi masyarakat Indonesia yang berjumlah sekitar 270 juta.

"Angka 173 juta itu kan 70 persen yang harus divaksin. Diharapkan 70 persen divaksin bisa memunculkan herd immunity dan di mana sisanya tak perlu divaksin. Ini yang masih kita kaji," ujar Yuri dalam diskusi Strategi Indonesia dalam Pemenuhan Kapasitas dan Pendistribusian Vaksin Covid-19, Jumat, 18 September 2020.

Herd immunity atau kekebalan kelompok, dapat diartikan sebagai konsep dalam epidemiologi yang menggambarkan pencegahan infeksi dapat dilakukan orang dalam kelompok kolektif, jika beberapa persen populasi memiliki kekebalan terhadap suatu penyakit.

Saat ini, vaksin yang memungkinkan paling dekat dapat diproduksi adalah vaksin hasil kerjasama dengan perusahaan farmasi asal Cina, Sinovac. Saat ini, vaksin tersebut tengah menjalani Uji Klinis tahap 3 yang merupakan fase terakhir sebelum dapat diproduksi.

Yuri menyatakan vaksin tersebut diharapkan dapat memberi kekebalan pada tubuh selama 6 hingga 24 bulan.

"Secara teori Sinovac mengatakan, bukan hanya Sinovac tapi juga berbagai ahli, mengatakan kisarannya, memberi kekebalan sekitar 6-24 bulan. kira-kira sebanyak itu," ujar Yuri.

Yuri mengatakan hal ini belum dapat dipastikan. Pasalnya Uji Klinis tahap ketiga dari vaksin ini masih berjalan. Jika dinyatakan berhasil dan dapat diproduksi secara massal, Yuri mengatakan vaksin ini akan direkomendasikan untuk masyarakat untuk kisaran usia 18 hingga 59 tahun.

"Pada kisaran umum itu. Pemberiannya (vaksinnya) intramuskular, sebanyak kurang lebih 0,5 cc sekali suntik," kata Yurianto.

Sumber: Tempo.co

E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com - Hasil seleksi penerimaan CPNS 2019 akhirnya resmi diumumkan serentak pada, Jumat, 30 Oktober 2020. Dari kuota 254.173 orang yang dibuka sejak awal, tidak semuanya berhasil terisi. "Ada beberapa...

SUKABUMIUPDATE.com - Ayo selalu disiplin menjalankan protokol kesehatan. Satgas Penanganan Covid-19 mengatakan kedisiplinan mematuhi kombinasi protokol kesehatan bisa menurunkan risiko penularan Covid-19 bahkan sampai 99,99 persen. “Ternyata 3M sangat ampuh...

SUKABUMIUPDATE.com - Memasuki musim libur panjang dan cuti bersama pengujung Oktober 2020, anggota kepolisian lalu lintas Polres Sukabumi menyisir sejumlah objek wisata pantai Palabuhanratu, Kabupaten Sukabumi, Jumat (30/10/2020). Dalam kesempatan...

SUKABUMIUPDATE.com - Memanaskan makanan sudah jadi kebiasaan bagi masyarakat perkotaan. Entah karena kesadaran untuk tidak membuang-buang makanan atau tidak memiliki waktu untuk memasak makanan segar.  Banyak yang mengatakan bahwa makanan...

Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya