Menu

14 Peb 2020, 10:00 WIB

Soal Alat Komunikasi Rahasia yang Disadap CIA, Ini Kata Kemenlu

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri, Teuku Faizasyah. | Sumber Foto:Suara.com/Stephanus Aranditio

SUKABUMIUPDATE.com - Kementerian Luar Negeri irit bicara terkait laporan media di Amerika Serikat yang menyebutkan bahwa Indonesia merupakan salah satu pengguna alat komunikasi rahasia buatan Crypto AG, perusahaan asal Swiss yang dimiliki oleh dinas intelijen Amerika Serikat, CIA.

The Washington Post pada pekan ini melaporkan bahwa alat komunikasi buatan Crypto AG ternyata selama puluhan tahun telah disadap oleh CIA.

Indonesia merupakan salah satu pengguna perangkat buatan Crypto AG tersebut dan alat itu antara lain digunakan dalam lalu-lintas kawat diplomatik.

Juru bicara Kemenlu, Teuku Faizasyah, yang dihubungi Suara.com di Jakarta, Kamis (13/2/2020), mengatakan belum bisa memastikan apakah lembaganya menggunakan alat komunikasi buatan Crypto AG tersebut.

Ia mengatakan salah satu alat komunikasi rahasia yang digunakan Pemerintah Indonesia memang buatan Swiss, tetapi ia tak ingat apakah perangkat tersebut buatan Crypto AG atau tidak.

"Dalam proses pengadaannya atau pengujiannya melibatkan kementerian atau lembaga teknis yang menangani pengamanan sandi," terang Faizasyah dalam komunikasi via telepon.

Sementara soal kemungkinan adanya penyadapan oleh dinas intelijen CIA, ia mengatakan bahwa hal itu ditangani oleh lembaga khusus dalam pemerintahan.

"Ada prosedur tetap dalam pengelolaan informasi, khususnya yang sifatnya rahasia dan prosedur itu diterapkan secara konsisten," ujar Faizasyah.

"Mengenai adanya informasi potensi penyadapan dari sistem kripto yang digunakan pemerintah, hal ini ditangani oleh lembaga yang berkewenangan atas komunikasi yang bersifat rahasia," lanjut dia.

Sebelumnya, kepada Suara.com, Lembaga Siber dan Sandi Negara (BSSN), mengemukakan bahwa pihaknya pernah dan masih menggunakan alat-alat komunikasi rahasia buatan perusahaan Crypto AG.

BSSN juga tidak menampik jika ada upaya penyadapan terhadap komunikasi rahasia pemerintah oleh pihak lain. Tetapi lembaga itu menegaskan tidak serta-merta komunikasi yang disadap itu dimengeri atau bisa dipecahkan oleh pihak yang menyadap.

"BSSN telah melakukan kostumisasi dan modifikasi terhadap peralatan-peralatan enkripsi yang digunakan baik dari segi kunci enkripsi maupun algoritma yang digunakan. Sehingga seadainya pun telah terjadi penyadapan, tidak mudah untuk mengetahui informasi rahasia yang telah dienkripsi," kata Juru bicara BSSN, Anton Setiyawan.

Dalam laporannya The Washington Post membeberkan bahwa Crypto AG, yang diam-diam dimiliki oleh CIA, digunakan oleh lebih dari 120 negara serta Perserikatan Bangsa-Bangsa. CIA sendiri telah menyadap perangkat buatan Crypto AG sejak 1950an sampai 2018 kemarin.

Indonesia merupakan salah satu pengguna Crypto AG dan bahkan pada era 1980an disebut sebagai salah satu pelanggan terbesar perusahaan tersebut.

 

Sumber : suara.com

 

E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com - Kiper legendaris Spanyol, Real Madrid dan Porto Iker Casillas akan segera pensiun setelah mengumumkan bahwa dirinya mencalonkan diri sebagai presiden Federasi Sepak Bola Spanyol (RFEF). Dilansir dari...

SUKABUMIUPDATE.com - Status Facebook sebagai raja media sosial harus berakhir dan berpindah tangan pada 'anak angkatnya' sendiri, yaitu Instagram. Dikutip dari suara.com, Facebook cukup pintar meramal masa depan Instagram dengan...

SUKABUMIUPDATE.com - Ketika banyak orang di penjuru dunia tinggal di kota dengan berdesak-desakan, sebuah kota kecil di Italia, ini justru kekurangan penduduk. Dilansir dari tempo.co, namanya Teora, sebuah kota...

SUKABUMIUPDATE.com - Sejumlah lembaga swadaya masyarakat bidang konstitusi dan demokrasi mengusulkan pemerintah dan DPR merevisi UU Parpol, UU Pilkada, dan UU Pemilu dan membahasnya secara bersamaan. "Karena satu rangkaian penting...

Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya