Menu

26 Jan 2020, 12:00 WIB

Setelah Sunda Empire, Muncul Kerajaan Warteg Bahagia di Depok

Raja Warteg Bahagia, Agus Riyadi atau Raden Mas Bahagia, saat mendeklarasikan pendirian Kerajaan Warteg Bahagia, Sabtu 25 Januari 2020. | Sumber Foto: TEMPO/ADE RIDWAN

SUKABUMIUPDATE.com - Setelah Keraton Agung Sejagat di Kabupaten Purworejo dan Sunda Empire di Bandung, Kerajaan Warteg Bahagia muncul di wilayah Cimanggis, Kota Depok.

Raja Warteg Bahagia, Agus Riyadi atau Raden Mas Bahagia mengatakan, berbeda dengan kerajaan yang belakangan bermunculan, pendirian kerajaan Warteg Bahagia ini sebagai upaya mendukung ekonomi kerakyatan pada tatanan masyarakat bawah hingga menengah atas.

“Jadi kerajaan warteg bahagia ini sengaja didirikan karena kita ingin mengangkat anak bangsa, dan mendukung ekonomi negara kita,” kata Agus saat deklarasi kerajaan itu, Sabtu 25 Januari 2020.

Agus mengatakan, kerajaan Warteg Bahagia memiliki tugas untuk memberdayakan dan memberikan kenyamanan untuk masa depan yang cerah bagi anak bangsa.

“Kita memberdayakan seluruh masyarakat dengan tingkat pendidikan tinggi hingga rendah agar mampu bersaing dengan bangsa lain,” kata Agus.

Agus pun mengatakan, konsep kerajaan warteg bahagia diyakini tidak bertolak belakang dengan konsep dan sejarah NKRI, namun justru memperkuat negara khususnya pada bidang ekonomi.

“Visi yang dibawa kerajaan ini adalah menjadikan merek kuliner lokal Indonesia menjadi tuan rumah di negerinya sendiri,” kata Agus.

Agus mengatakan, kerajaan warteg bahagia dijalankan oleh seorang raja dibantu dengan kabinet mulai dari temenggung hingga menteri-menteri teknis.

“Di kerajaan kami ada menteri komunikasi, menteri pemberdayaan laki-laki dan menteri operasional ditambah satu orang tumenggung,” kata Agus.

Sementara itu, Menteri Komunikasi Kerajaan Warteg Bahagia, Ahmad Dwi Saputro mengatakan, kerajaan ini berdiri atas dasar keprihatinan dengan banyaknya bermunculan kerajaan yang mengangkat isu tentang kebangsaan.

“Kerajaan kami mengangkat isu pemberdayaan ekonomi dan bagaimana menjadi bangsa mandiri di bidang kuliner,” kata Ahmad.

Ahmad mengatakan, saat ini warteg dipandang sebagai ekonomi paling bawah dan kalah bersaing dengan kuliner asing yang terus menjamur.

“Kuliner Indonesia sudah dijajah oleh merek asing, dimana bahkan warteg sebagai ekonomi paling bawah semakin tidak berdaya dan tidak diberdayakan,” kata Ahmad.

Ahmad berharap, dengan berdirinya kerajaan ini, kuliner Indonesia semakin maju dan mampu bersaing dengan kuliner dunia.

“Kami mengajak insan kuliner Indonesia terutama pengusaha warteg untuk bersatu padu dalam satu kerajaan, yaitu kerajaan warteg bahagia,” kata Ahmad.

 

Sumber : tempo.co

E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com - Kiper legendaris Spanyol, Real Madrid dan Porto Iker Casillas akan segera pensiun setelah mengumumkan bahwa dirinya mencalonkan diri sebagai presiden Federasi Sepak Bola Spanyol (RFEF). Dilansir dari...

SUKABUMIUPDATE.com - Status Facebook sebagai raja media sosial harus berakhir dan berpindah tangan pada 'anak angkatnya' sendiri, yaitu Instagram. Dikutip dari suara.com, Facebook cukup pintar meramal masa depan Instagram dengan...

SUKABUMIUPDATE.com - Ketika banyak orang di penjuru dunia tinggal di kota dengan berdesak-desakan, sebuah kota kecil di Italia, ini justru kekurangan penduduk. Dilansir dari tempo.co, namanya Teora, sebuah kota...

SUKABUMIUPDATE.com - Sejumlah lembaga swadaya masyarakat bidang konstitusi dan demokrasi mengusulkan pemerintah dan DPR merevisi UU Parpol, UU Pilkada, dan UU Pemilu dan membahasnya secara bersamaan. "Karena satu rangkaian penting...

Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya