//
Menu

09 Jan 2020, 02:00 WIB

Komisi II: OTT Komisioner KPU, Peringatan Keras Bagi Penyelenggara Pemilu

Wakil Ketua Komisi II H Muhammad Arwani Thomafi. | Sumber Foto:(Youtube DPR RI)

SUKABUMIUPDATE.com - Wakil Ketua Komisi II DPR Arwani Thomafi menyatakan keprihatinan atas tertangkapnya Komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU) dalam operasi tangkap tangan (OTT) oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) pada Rabu (8/1/2020).

Mewakili Komisi II, Arwani mengatakan pihaknya mendukung terus upaya KPK dalam menegakan hukum di lingkungan penyelenggara Pemilu, termasuk KPU.

"Kami prihatin atas OTT oleh KPK yang menimpa salah satu komisioner KPU. Peristiwa ini sungguh mengejutkan kita semua," ujar Arwani kepada wartawan pada Rabu (8/1/2020).

Atas kejadian OTT komisioner KPK, Komisi II meminta agar KPU baik di pusat dan daerah untuk tetap fokus dalam menyiapkan penyelenggaraan tahapan Pilkada serentak 2020. Ia juga berharap, OTT tersebut menjadi peringatan keras bagi para pejabat di lingkungan KPU.

"Peristiwa OTT yang menimpa komisioner KPU ini harus menjadi peringatan keras bagi seluruh stakeholder penyelenggara pemilu untuk memastikan bekerja sesuai dengan koridor hukum dan etik," katanya.

Diketahui, Wahyu Setiawan, komisioner KPU, terjaring operasi tangkap tangan Komisi Pemberantasan Korupsi, Rabu (8/1/2020).

"Iya siang tadi KPK OTT kepada yang diduga seorang komisioner KPU berinisial WS," kata Wakil Ketua KPK Nurul Ghufron.

Aksi operasi tangkap tangan terhadap komisioner KPU itu diakui oleh Ketua KPK Firli Bahuri.

"Kami melakukan penangkapan terhadap para pelaku yang sedang melakukan tindak pidana korupsi berupa suap," ujar Firli.

Firli juga belum mau menjawab apakah ada anggota DPR RI juga yang ikut terjaring OTT tersebut.

"Kami masih bekerja. Ya, mas di Jakarta," kata Firli.

Sumber: Suara.com

E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com - Pemerintah Kota Sukabumi telah melakukan pencairan dana insentif bagi tenaga kesehatan alias nakes yang menangani Covid-19. Hal itu dikatakan Kepala Bidang Sumber Daya Kesehatan Dinas Kesehatan Kota...

SUKABUMIUPDATE.com - Masyarakat yang akan mendapatkan vaksinasi nantinya adalah orang dalam kondisi sehat. Sebelum vaksin diberikan, dokter atau tenaga keperawatan akan melakukan screening atau pemeriksaan untuk memastikan apakah seseorang...

SUKABUMIUPDATE.com - Ikatan Dokter Anak Indonesia menyampaikan pendapatnya mengenai transisi pembelajaran tatap muka di sekolah mulai Januari tahun depan. Menurut IDAI, pelaksanaan kegiatan belajar dari rumah seperti yang telah...

SUKABUMIUPDATE.com - TH alias HA alias Ani, tersangka penipuan dan penggelapan dengan modus menjual sejumlah paket arisan, berhasil ditangkap jajaran Satuan Reserse dan Kriminal (Satreskrim) Polres Cianjur.  Ani yang...

Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya