Menu

Kamis, 23 Mei 2019, 15:01 WIB

Polri: Satu Dari Enam Korban Tewas Terkena Peluru Tajam

Suasana kerusuhan 22 Mei di kawasan Petamburan, Jakarta Barat, Rabu, 22 Mei 2019. Kerusuhan di kawasan Pertamburan, Jakarta Pusat dimulai saat sekelompok orang mencoba memasuki kantor Bawaslu RI pada Selasa malam sekitar pukul 23.00. | Sumber Foto:TEMPO/Amston Probel.

SUKABUMIUPDATE.com - Polri telah mengidentifikasi bahwa satu dari enam korban tewas dalam aksi ricuh 21-22 Mei, adalah akibat terkena peluru tajam. "Saya mengutip pernyataan Kapolri Jenderal Tito Karnavian, ada enam korban meninggal dunia. Satu diantaranya teridentifikasi kena peluru tajam," kata Kepala Biro Penerangan Masyarakat Mabes Polri Brigadir Jenderal Dedi Prasetyo saat dihubungi, Kamis, 23 Mei 2019.

Namun, kata Dedi, Polisi belum bisa memastikan siapa pemilik senjata api yang telah menawaskan satu korban tersebut.  Pusdokkes Polri sampai saat ini masih melakukan autopsi guna mengetahui penyebab pasti kematian dari para korban.

Enam orang dilaporkan tewas dalam rangkaian kerusuhan selama 21-22 Mei. Salah satu kejadian dalam rangkaian ini adalah insiden penyerangan asrama Polri Petamburan oleh 200 orang. Saat itu massa menyerang asrama menggunakan batu, molotov, petasan dan botol.  Mereka juga melakukan pengerusakan asrama dan 11 mobil, serta membakar 14 kendaraan pribadi dan dinas

Akibat rnagakain kerusuhan ini ratusan orang mengalami luka-luka. Saat ini, sejumlah korban luka masih dirawat di rumah sakit dan sebagian besar yang lain sudah diperbolehkan pulang.

Kapolri Jenderal Tito Karnavian juga sudah menyampaikan bahwa akan ada langkah untuk memastikan sebab korban meninggal. Ia tidka ingin tuduhan hanya diarahkan kepada aparat keamanan. Sebab, aparat menemukan senjata api yang akan digunakan untuk mendompleng aksi 22 Mei.

"Harus clear, jangan sampai ada apriori. Kita menemukan senpi. Tapi ada upaya provokasi menyalahkan aparat, agar publik marah," kata Tito.

Sumber: Tempo

E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com - Dinas Kesehatan Kabupaten Sukabumi menggelar workshop konseling KB pasca persalinan kepada puluhan tenaga kesehatan tingkat puskesmas se Kabupaten Sukabumi, di Hotel Selabintana. Pelatihan yang dilaksanakan selama dua hari,...

SUKABUMIUPDATE.com  - Anggota MPR dari Fraksi Partai Gerindra, Kamrussamad, mengakui selama dua minggu ini wacana dan pemikiran mengenai pilkada dikembalikan ke DPRD kembali menyeruak. “Apalagi terkait Pilkada Serentak tak...

SUKABUMIUPDATE.com  - Bagi beberapa perempuan, masa hamil dapat membuat wajah berjerawat. Bahkan pada masa tertentu jerawat tersebut terlihat sangat parah. Kondisi ini tentu saja berkaitan dengan hormon yang membuat wajah...

SUKABUMIUPDATE.com  - Buah jatuh tak akan jauh dari pohonnya. Sepertinya ungkapan itu cocok untuk Dharma Mangkuluhur Hutomo. Ia mengikuti hobi sang ayah yang suka balapan di masa mudanya dulu. Dharma...

    © 2017 Copyright. SukabumiUpdate.com. All Right Reserved
Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya