Menu

28 Peb 2019, 13:26 WIB

Kisah JK Soal Bisnisnya yang Hampir Bangkrut Digilas Teknologi

Wakil Presiden Jusuf Kalla menyerahkan Pemberian Apresiasi dan Penganugrahan Zona Integritas menuju WBK/WBBM Tahun 2018 di Hotel Sultan Jakarta, Senin, 10 Desember 2018. | Sumber Foto:KIP Setwapres.

SUKABUMIUPDATE.com - Wakil Presiden Jusuf Kalla atau JK meminta agar kesalahannya tidak diulangi lagi oleh generasi sekarang. Kesalahan yang pernah dilakukan JK adalah tidak percaya teknologi.

Saat menghadiri sebuah seminar di Amerika Serikat pada 1990-an, JK mengatakan ada seorang profesor yang menyebut bahwa semua transaksi terjadi di saku. "Saya pikir profesor ini ngomong apa. Waktu itu sudah mulai ada telepon wireless, tapi yang ditenteng. Bangga itu bawa kalau di restoran bawa di meja. Bagaimana caranya di kantong?" kata JK dalam seminar nasional di Perbanas Institute, Jakarta, Rabu, 27 Februari 2019.

Di saat itu, JK mengaku juga sedang berinvestasi di bidang telekomunikasi. Ia melakukan kerja sama operasional dengan investor Singapura untuk mengembangkan telekomunikasi di Indonesia Timur. "Investasi cukup besar pada waktu itu. Investasi US$ 400 juta," katanya.

Sekitar tahun 2000-an, JK mengatakan banyak pihak yang tergabung dalam kerja sama operasional itu mulai menjual bisnisnya. Namun, JK masih ragu-ragu bahwa telepon kabel mulai ditinggalkan. Akhirnya, JK tetap bertahan pada bisnis itu hingga menyadari bahwa tidak ada lagi orang yang memakai telepon kabel.

"Dan semua transaksi semua sekarang lewat saku, maka macet lah semua bisnis itu. Jadi itu pengalaman keterlibatan teknologi bisa mengubah semua sistem," katanya.

Menurut JK, jika pengusaha tidak memperhatikan perubahan seperti itu dipastikan akan terjadi masalah. Pasalnya, kata JK, perubahan kini sudah terjadi di bidang ekonomi. "Karena adanya perubahan-perubahan itu. Jadi perlu adanya suatu rethinking atau evaluasi atau reorientasi. Dari pada semua peran bisnis yang terjadi," kata dia.

Sumber: Tempo

E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com - Ketua Dewan Pakar Gugus Tugas Percepatan Penanggulangan Covid-19 Wiku Adisasmito mencatat hingga 28 Juni 2020 terdapat 66 kabupaten atau kota yang masuk ke Zona Hijau Covid-19. "Sebanyak 33...

SUKABUMIUPDATE.com - Wali Kota Sukabumi Achmad Fahmi mengatakan, hingga saat ini bioskop di Kota Sukabumi belum beroperasi. Hal itu dikatakan Fahmi setelah diterbitkannya Surat Edaran tentang Protokol Kesehatan pada...

SUKABUMIUPDATE.com - Lebih dari seratus seniman rupa di Jawa Barat bergabung dalam pameran bersama secara daring atau online sejak 26 Juni hingga 26 Juli 2020. Penjualan karyanya untuk membantu...

SUKABUMIUPDATE.com - Kasat Reskrim Polres Sukabumi Kota AKP Cepi Hermawan menyebut, dugaan sementara penyebab tewasnya pedagang kaos kaki di Jalan Ahmad Yani, Gang Harapan, Kelurahan Nyomplong, Kecamatan Warudoyong, Kota...

Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya