Menu

28 Peb 2019, 13:24 WIB

Viral Sopir Grab Car Usir Penumpang, Anjar Mujiono: Itu Fitnah

Postingan pengaduan pengguna taksi online Grab Car mendadak viral di media social, Senin 25 Februari 2019. | Sumber Foto:Tempo.co

SUKABUMIUPDATE.com - Sopir taksi online Grab Car bernama Anjar Mujiono merasa menjadi korban fitnah terkait postingan pengaduan konsumen yang menjadi viral di media sosial. Dalam postingan itu, kunsumen mengeluh diusir oleh Anjar Mujiono lantaran berbeda pilihan calon presiden dalam Pilpres mendatang. "Saya garis bawahi itu fitnah," kata Anjar, Kamis, 28 Februari 2019.

Postingan pengaduan itu awalnya diunggah oleh Jeng Rini melalui akun Twitter @Widyarenee pada 25 Februari 2019. Bunyinya, "Ini pengalaman teman dengan transportasi online. Buat pendukung 01, tlng jangan ditiru yaa. Dukung mendukunglah di Pilpres ini dngn kewarasan n akal sehat."

Jeng Rini juga mengunggah dua buah screenshoot yang berisi keluhan pengguna taksi online dan foto profil sopir taksi online yang dimaksud. Pada screenshoot pertama, terdapat cerita tentang pengalaman buruk seorang alumni Fakultas Sastra universitas Indonesia bernama Eva.

Dalam screenshoot Eva awalnya mempertanyakan Anjar memperlambat laju kendaraan lalu mendesak sopir untuk lewat jalan yang ia arahkan agar bisa lebih cepat sampai tujuan. Namun Anjar berkukuh memilih rute lain yang lebih jauh. Tak hanya itu, sopir juga menyerukan agar Eva keluar dari mobil karena tak sepaham dengan dirinya. "Kalau saya tahu Ibu orangnya 01 / dari tadi saya juga tidak jemput. Silahkan ibu keluar," tulis Eva mengutip ucapan Anjar.

Anjar mengatakan memang pernah menurunkan penumpang pada 23 Februari lalu. Namun dalam akun Grab, nama penumpang itu Eve, bukan Eva. Ia terpaksa menurunkan penumpang itu atas dasar keselamatan. “Jadi bukan lantaran perbedaan pilihan capres,” katanya.

Menurut Anjar, penumpang itu ia dapat dari Plaza Festival, Jakarta Pusat. Adapun tujuan penumpang ada dua lokasi yaitu, Apartemen Maple Park, Kemayoran, dan Halte UNJ, Rawamangun.

Saat itu pukul 16.50 dan kondisi lalu lintas sedang padat. Anjar kemudian bertanya kepada Eve tentang rute jalan yang akan ditempuh. Namun Eve menyerahkan kepada Anjar. Karena itu Anjar membuka aplikasi penunjuk jalan untuk mencari jalur yang paling cepat.

Di tengah perjalanan, kata Anjar, penumpang itu menghubungi anaknya. Anjar mendengar Eve menanyakan jadwal pertandingan anaknya. Anjar menduga saat itu sang anak memita Eve segera menjemput karena jam pertandingan sudah mepet.

Setelah sambungan telepon diputus, Anjar melihat Eve gelisah. Bahkan beberapa kali ia mendengar penumpangnya itu mengomel karena mobil jalan sangat padat. Eve kemudian memaksa Anjar untuk menembus kemacetan dengan cara zig-zag. Anjar menolak permintaan itu. "Kondisi jalan macet diminta zig-zag, saya nggak mau, daripada kecelakaan," ujarnya.

Karena penumpang terus memaksanya, Anjar pun memutuskan menurunkan Eve di Halte Gambir, Jakarta Pusat. "Saya suruh turun dan order grab yang lain," katanya. "Saya bilang, kalau dilanjutkan berbahaya. Saya menurunkan murni dengan alasan keamanan."

Setelah menurunkan penumpang, Anjar menghubungi manajemen Grab dan melaporkan tindakannya itu. Dua hari setelah kejadian itu, Anjar baru tahu bahwa sikapnya menurunkan penumpang dianggap paksaan karena perbedaan pilihan capres. "Itu fitnah. Jangan sampai hoax ini tersebar."

Sumber: Tempo

E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com - Kurangnya komunikasi, kasih sayang, dan pertimbangan mengarah pada masalah yang berkembang yang sulit diselesaikan oleh pasangan sering menjadi beban sebuah hubungan. Kebanyakan merasa sulit untuk berbagi masalah...

SUKABUMIUPDATE.com - Komnas Hak Asasi Manusia (HAM) dan sejumlah ormas islam meminta pelaksanaan Pilkada serentak tahun 2020 ditunda. Bukan tanpa alasan, permintaan itu berangkat dari kekhawatiran mereka bahwa ajang Pilkada...

SUKABUMIUPDATE.com -  Valentino Rossi resmi diumumkan sebagai pembalap Petronas Yamaha untuk musim MotoGP 2021. Pengumuman dilakukan di sela rangkaian MotoGP Catalunya di Barcelona, Spanyol, Sabtu, 26 September 2020. Rossi menandatangani...

SUKABUMIUPDATE.com - Komnas Ham dan sejumlah ormas islam meminta Pilkada serentak 2020 ditunda. Mereka khawatir ajang Pilkada akan meningkatkan kasus Covid-19, karena akan banyak kegiatan pengumpulan massa. Di Kabupaten...

Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya