Menu

17 Peb 2019, 20:01 WIB

Dibanding Infrastruktur, Gerindra Sebut Utang Jokowi Lebih Banyak untuk Gaji Pegawai

Anggota Komisi IX DPR RI, Heri Gunawan. | Sumber Foto:Istimewa.

SUKABUMIUPDATE.com - Politikus Partai Gerindra, Heri Gunawan, meminta rezim Joko Widodo (Jokowi) menghentikan klaim bahwa utang luar negeri pemerintah selama ini digunakan untuk membiayai kegiatan produktif. Ia menyebut utang untuk gaji pegawai justru lebih besar.

Pernyataan Heri merujuk pada kritik ekonom Faizal Basri yang menyebut utang luar negeri paling banyak digunakan untuk belanja pegawai, yakni sebesar Rp 336 triliun. Di posisi kedua adalah belanja barang sebesar Rp 340 triliun.

Berbanding terbaling dengan yang digembar-gemborkan. Kata Heri, utang untuk pembangunan infrastruktur, yang masuk dalam kategori capital, berada di urutan ketiga yakni sebesar Rp 204 triliun.

"Selama ini utang pemerintah dinarasikan untuk menggenjot pembangunan infrastruktur. Ternyata utang untuk gaji pegawai justru jauh lebih besar. Pemerintah harus jujur dan jelaskan hal ini kepada rakyat," kata Heri dalam keterangannya, Kamis (7/2/2019).

Heri mengatakan, fakta bahwa utang luar negeri paling banyak digunakan untuk belanja pegawai sungguh memprihatinkan. Seharusnya, utang pemerintah digunakan untuk kegiatan produktif, bukan untuk bayar gaji.

"Situasi ini menunjukkan pemerintah tidak mempunyai skala prioritas menggunakan dana utang," kata anggota Komisi IX DPR ini.

Ditambahkan Heri, situasi ini semakin memprihatinkan karena pemerintah terus menaikkan gaji PNS dan tunjangan untuk TNI-Polri. Pemerintah juga menjanjikan gaji untuk kepala desa dan aparat desa, sementara dananya dari utang.

"Jangan sampai untuk kepentingan elektoral pemerintah menghamburkan dana utang hanya untuk belanja pegawai, kalau takut diganti jangan pernah mencalonkan diri jadi capres. Ini Republik bukan kerajaan,” tegas Heri.

Reporter : FARAH AM/ADV
Redaktur : GARIS NURBOGARULLAH
E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com - Mantan Wakil Bupati Sukabumi periode 2000 - 2005, Ucok Haris Maulana Yusuf kembali hebohkan kancah perpolitikan Kabupaten Sukabumi. Setelah keputusan mengejutkannya mengambil alih jabatan Ketua DPD Partai Nasdem...

SUKABUMIUPDATE.com - Jajaran Polsek Jampang Kulon masih meminta keterangan pria yang sempat jadi bulan-bulanan warga terkait kasus dugaan pencurian angkot pada Sabtu (5/7/2020) lalu. "Kami masih menyelidiki dulu, apakah curanmor...

SUKABUMIUPDATE.com - Sebagai salah satu kegiatan olahraga, bersepeda memiliki segudang manfaat bagi kesehatan. Namun jangan salah, terdapat juga efek buruk dari kegiatan gowes apabila tak dilakukan dengan benar. Dikutip dari Suara.com,...

SUKABUMIUPDATE.com - Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kabupaten Sukabumi kembali mencatat data melandai akhir pekan ini, Minggu (5/7/2020). Berdasarkan data yang dirilis, tak ada penambahan jumlah Orang Dalam Pemantauan (ODP),...

Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya