Menu

Rabu, 15 Agustus 2018, 19:49 WIB

BNPB: Kerugian Ekonomi Gempa Lombok Bertambah Menjadi Rp 7,45 T

Sejumlah bangunan rata dengan tanah usai diguncang gempa berkekuatan 6,2 SR di Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB), Kamis, 9 Agustus 2018. Gempa susulan ini terjadi sekitar pukul 12.25 WIB. | Sumber Foto:Dok. sukabumiupdate.com

SUKABUMIUPDATE.com - Kepala Pusat Data, Informasi dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana, Sutopo Purwo Nugroho mengatakan angka jumlah korban, pengungsi, kerusakan, dan kerugian ekonomi terus bertambah hingga hari kesepuluh pasca gempa Lombok dan sekitarnya.

"Dengan menggunakan basis data per 13 Agustus 2018, kerusakan dan kerugian akibat gempa di NTB mencapai Rp 7,45 triliun," kata Sutopo dalam keterangan tertulis, Rabu, 15 Agustus 2018.

Data tersebut diperoleh dari Kedeputian Rehabilitasi dan Rekonstruksi BNPB masih melakukan hitung cepat dampak gempa. Sutopo mengatakan kerusakan dan kerugian ini meliputi sektor permukiman Rp 6,02 triliun, sektor infrastruktur Rp 9,1 miliar, sektor ekonomi produktif Rp 570,55 miliar, sektor sosial Rp 779,82 miliar rupiah, dan  lintas sektor Rp 72,7 miliar.

"Sektor permukiman adalah penyumbang terbesar dari kerusakan dan kerugian akibat bencana yaitu mencapai 81 persen," kata Sutopo.

Menurut Sutopo angka ini masih akan terus bertambah seiring dengan bertambahnya data dampak kerusakan yang masuk ke Posko. BNPB juga akan menghitung berapa besar kebutuhan yang diperlukan untuk pemulihan dalam rehabilitasi dan rekonstruksi pasca bencana.

Sutopo mengatakan pembangunan kembali akan dilakukan di lima sektor yaitu sektor permukiman, infrastruktur, ekonomi produktif, sosial dan lintas sektor. 

"Tentu memerlukan triliun-an rupiah. Tidak mungkin semuanya dibebankan pada pemerintah daerah. Sebagian besar pendanaan berasal dari pemerintah pusat," kata Sutopo.

Bantuan dari dunia usaha dan masyarakat, menurut Sutopo juga sangat diperlukan untuk pemulihan ini. Proses rehabilitasi dan rekonstruksi akan dilakukan selama dua tahun.

Sementara itu pendataan sementara kerusakan rumah hingga saat ini terdapat 71.962 unit rumah rusak di mana 32.016 rusak berat, 3.173 rusak sedang, dan 36.773 rusak ringan. Kerusakan fisik lainnya  terdapat 671 unit fasilitas pendidikan rusak dimana 124 PAUD, 341 SD, 95 SMP, 55 SMA, 50 SMK, dan 6 SLB.

Juga terdapat kerusakan akibat gempa lombok, 52 unit fasilitas kesehatan (1 RS, 11 puskesmas, 35 pustu, 4 polindes, 1 gedung farmasi), 128 unit fasilitas peribadatan (115 masjid, 10 pura, 3 pelinggih), 20 unit perkantoran, 6 unit jembatan, dan jalan-jalan rusak dan ambles akibat gempa.

Sumber: Tempo

E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com - Presiden Joko Widodo atau Jokowi mengatakan banyak pihak yang salah kaprah memaknai sikap pemerintah yang fokus pada pembangunan infrastruktur fisik. Menurut dia, pihak-pihak itu hanya melihat pembangunan ini dari...

SUKABUMIUPDATE.com - Ketua Ikatan Dokter Indonesia Ilham Oetama Marsis menyarankan agar Prabowo Subianto menurunkan berat badan. Sebab calon presiden dari Parta Gerindra itu memiliki bobot dan tinggi tubuh yang tidak ideal. "Memang...

    © 2017 Copyright. SukabumiUpdate.com. All Right Reserved
Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya