Menu

15 Agu 2018, 19:45 WIB

Korban Meninggal Gempa Lombok Bertambah Jadi 460 Orang

Warga sedang mengumpulkan bara-barang berharga yang masih layak dipakai pasca gempa berkekuatan 7.0 skala richter di Lombok. | Sumber Foto:smh.com.au

SUKABUMIUPDATE.com - Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) menyebutkan korban meninggal akibat gempa Lombok terus bertambah sampai saat ini. "Hingga Rabu hari ini, tercatat 460 orang meninggal dunia." Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB Sutopo Purwo Nugroho menyampaikannya dalam keterangan tertulis, Rabu, 15 Agustus 2018.

BNPB mencatat korban meninggal akibat gempa ini terdapat di enam tempat di Lombok dan Bali. Di Kabupaten Lombok Utara terdapat 396 orang meninggal, Lombok Barat 39 orang, Kota Mataram 9 orang, Lombok Timur 12 orang, Lombok Tengah 2 orang dan Kota Denpasar 2 orang.

Gempa berkekuatan 7 pada skala Richter mengguncang Lombok dan sekitarnya, Ahad, 5 Agustus 2018. Setidaknya ada ratusan kali gempa susulan setelah gempa utama itu. Terakhir, gempa susulan cukup besar kembali terjadi pada Kamis, 9 Agustus 2018.

Evakuasi korban  masih berlangsung, sehingga jumlah korban tewas diperkirakan masih bisa bertambah mengingat tim SAR gabungan masih mencari korban lain yang tertimbun longsor. Beberapa titik seperti di dua dusun Lombok Utara yang diduga masih terdapat korban yang tertimbun longsor. "Di Dusun Dompu, Kayangan, diduga ada 4 orang dan di Dusun Busur Timur, Rempek, Gangga, diduga ada satu orang tertimbun reruntuhan bangunan."

Gempa Lombok ini setidaknya juga menyebabkan 7.773 orang luka-luka yang terdiri dari 959 luka berat dirawat inap dan 6.774 luka ringan. Selain itu, sebanyak 417.529 orang terpaksa mengungsi ke ribuan titik lokasi pengungsian. "Pengungsi terdiri dari 187.889 laki-laki dan 229.640 perempuan."

Menurut Sutopo, para pengungsi masih memerlukan banyak bantuan berupa makanan dan logistik lain. Saat ini, kata dia, bantuan logistik belum terdistribusi lancar dan merata ke semua titik pengungsian. "Diperkirakan mereka masih cukup lama akan berada di pengungsian sambil menunggu perbaikan rumah."

Dari data sementara BNPB, gempa Lombok juga mengakibatkan sebanyak 71.962 rumah rusak yang terdiri dari 32.016 rusak berat, 3.173 rusak sedang, dan 36.773 rusak ringan. Sebanyak 671 unit fasilitas pendidikan dan 52 unit fasilitas kesehatan juga rusak.

Sumber: Tempo

E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com - Masih banyak misteri tersimpan di laut dalam, termasuk dengan para penghuninya. Paling baru, peneliti dibuat kaget dengan penemuan cumi-cumi raksasa dan hiu bercahaya. Para peneliti yang tergabung dalam...

SUKABUMIUPDATE.com - Masyarakat di Kecamatan Pabuaran, Kabupaten Sukabumi mengeluhkan listrik yang sering kali padam. Dalam sehari, bisa terjadi tiga kali padam. Sekali padam bisa sampai satu jam.  Menurut warga Kampung...

SUKABUMIUPDATE.com -  Kepolisian Daerah Istimewa Yogyakarta menetapkan satu orang Pembina Pramuka sekaligus guru di SMPN 1 Turi Sleman dengan inisial IYA sebagai tersangka kasus susur sungai. Status tersangka itu ditetapkan...

SUKABUMIUPDATE.com - Tak sedikit travelers yang merasa khawatir dengan kesehatan mereka saat traveling karena ancaman virus corona baru atau Covid-19. Belum lama ini, sepasang penumpang pesawat di Australia diketahui rela...

Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya