Menu

09 Mar 2017, 10:39 WIB

Polisi: Permen Narkoba di Surabaya Masih Dugaan

Ilustrasi Permen dot. | Sumber Foto:Dok. sukabumiupdate.com

SUKABUMIUPDATE.com - Kepolisian RI belum dapat memastikan kebenaran adanya permen mengandung narkotik yang ditemukan di Surabaya. Kepala Bagian Penerangan Umum Markas Besar Polri, Komisaris Besar Martinus Sitompul, mengatakan lembaganya hingga kini masih menunggu hasil uji laboratorium forensik Badan Narkotika Nasional Kota Surabaya terhadap temuan tersebut. 

"Apakah permen tersebut benar mengandung bahan kimia yang teridentifikasi narkoba, masih ditunggu," kata Martinus di kantornya, Rabu (8/3). 

Yang jelas, dia mengatakan BNN Kota Surabaya dan Satuan Polisi Pamong Praja berwenang memeriksa barang atau makanan dan minuman yang diduga mengandung narkoba. "Bagi mereka yang melakukan upaya penyebaran narkoba dengan beberapa modus, mencampurkan ke bahan makanan, tentu akan dihukum," ujarnya.

Temuan permen diduga bernarkoba itu bermula dari operasi rutin Sapol PP Kota Surabaya yang merazia pelajar bolos saat jam sekolah. Dalam operasi tersebut, mereka menemukan seorang siswa sekolah dasar yang pusing setelah mengkonsumsi permen. 

Satpol PP dan tim gabungan pun menyita 345 botol permen mencurigakan. Sampel permen tersebut juga masih diteliti di laboratorium Dinas Kesehatan Surabaya. Kepala Satpol PP Irvan Widianto mengatakan ada beberapa bentuk permen yang diduga mengandung narkoba, dari menyerupai dot bayi, jelly stick, hingga domba.

Wakil Gubernur Jawa Timur Saifullah Yusuf memastikan permen tersebut telah ditarik dari peredaran di masyarakat. Dia mengimbau orang tua dan komite sekolah aktif mengawasi jajanan anak di rumah ataupun di sekolah. Orang tua, kata dia, harus mendidik anak-anak agar mau memilih makanan yang sehat. “Membangun kesadaran masyarakat itu penting, khususnya orang tua,” kata Gus Ipul—begitu panggilan Saifullah--kemarin.

Menurut dia, banyak produk makanan di sekolah yang belum memenuhi standar kesehatan untuk dikonsumsi. Gus Ipul berharap penegak hukum menindak para pelaku yang tidak bertanggung jawab mengedarkan makanan berbahaya. Dia mengingatkan, makanan yang mengandung bahan berbahaya, apalagi narkotik, dilarang diedarkan. 

 

Sumber: Tempo

Sumber : Dok. sukabumiupdate.com
E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com - Video prakirawati cuaca Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) yang pekan ini viral karena menjadi korban pelecehan seksual secara verbal di Twitter kini hilang. Diduga BMKG telah menghapus...

SUKABUMIUPDATE.com - Anggota Komisi III DPRD Kabupaten Sukabumi Fraksi PAN, Heri Antoni melangsungkan Reses III tahun 2020 di tiga lokasi berbeda, di Daerah Pemilihan (Dapil IV). Lokasi pertama di Kampung...

SUKABUMIUPDATE.com - Mandalika Racing Team Indonesia yang disiapkan untuk mewakili Tanah Air di ajang Moto2 tahun depan juga bakal merintis akademi pembalap untuk program pembinaan atlet balap sejak dini. "Dunia...

SUKABUMIUPDATE.com - Anggota DPRD Kabupaten Sukabumi dari Fraksi Partai Amanat Nasional (PAN) Rendy Rakasiwi melaksanakan reses ketiga tahun 2020 di Desa Ciparay, Kecamatan Jampang Kulon, Kabupaten Sukabumi. Dalam resesnya Rendy...

Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya