Menu

09 Mar 2017, 10:21 WIB

Tender Proyek Rusunawa di Jakarta Rampung, Siapa Pemenangnya?

Ilustrasi Rusunawa. | Sumber Foto:Youtube

SUKABUMIUPDATE.com - Evaluasi terhadap hasil tender pembangunan rumah susun sewa sederhana di dua lokasi di Jakarta dengan pagu Rp 1,1 triliun telah rampung. Hasilnya, Totalindo Eka Persada tetap dinyatakan berpeluang menang, meski kinerja pada proyek rusun sebelumnya dianggap buruk sehingga memicu digelarnya evaluasi.

“Usul pemenang sudah kami sampaikan ke Dinas Perumahan,” ujar Kepala Badan Pelayanan Pengadaan Barang dan Jasa Provinsi DKI Jakarta, Blessmiyanda, Rabu 7 Maret 2017. 

Blessmiyanda menolak membeberkan nama-nama calon pemenang lelang untuk rusun Nagrak tower 1-5 di Jakarta Utara, dan Penggilingan-Pulogebang di Jakarta Timur. Keberadaan Totalindo terungkap dari keterangan Kepala Bidang Pembangunan Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman Dinas Perumahan, Triyanto.

Ia menyebutkan ada tiga perusahaan yang diusulkan Blessmiyanda, yakni yang mendapat peringkat tertinggi berdasarkan hasil evaluasi teknis. Berdasarkan situs lpse.jakarta.go.id, di Nagrak tower 1-5, PT Totalindo Eka Persada unggul berdasarkan hasil evaluasi dengan skor 89,51. Pesaingnya, PT Adhi Karya dan PT PP, masing-masing mendapat skor 87,4 dan 86,0.

Pada paket Penggilingan-Pulogebang, Totalindo juga menjadi nomor satu. Di belakangnya, ada PT Adhi Karya (Persero) Tbk dan PT Wijaya Karya (Persero) Tbk. “Itu hasil evaluasi tim lelang,” tutur Triyanto.

Direktur Utama Totalindo, Donald Sihombing, kembali menegaskan bahwa perusahaannya berhak memenangi tender. Sebab, tutur dia, selain secara teknis memiliki nilai tertinggi, Totalindo mengklaim menawarkan harga terendah. Di Nagrak, Totalindo menawar 83 persen dari nilai harga perkiraan sendiri (HPS) sebesar Rp 455 miliar. Adapun di Penggilingan-Pulogebang, Totalindo menawar 79 persen dari HPS Rp 482 miliar. 

“Kami sudah dipanggil untuk mengklarifikasi hal teknis dan harga. Kami sanggup mengerjakan proyek tersebut selama 285 hari,” ujar Donald. 

Ihwal rekam jejak, Donald mengatakan Totalindo punya segudang pengalaman di bidang konstruksi. Contohnya, membangun Hotel Mulia, Senayan, setinggi 24 lantai dalam 10 bulan. 

Ihwal keterlambatan proyek rusun K.S. Tubun, ia meyakinkan hal itu bukan kesalahan Totalindo, melainkan pemerintah DKI Jakarta yang tak menyediakan konsultan perencanaan. “Kalau evaluasi ulang hanya untuk mencari kelemahan supaya kami digugurkan, kami akan sanggah.”tutur Enrique.

 

Sumber: Tempo

Sumber : Youtube
E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com - Video prakirawati cuaca Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) yang pekan ini viral karena menjadi korban pelecehan seksual secara verbal di Twitter kini hilang. Diduga BMKG telah menghapus...

SUKABUMIUPDATE.com - Anggota Komisi III DPRD Kabupaten Sukabumi Fraksi PAN, Heri Antoni melangsungkan Reses III tahun 2020 di tiga lokasi berbeda, di Daerah Pemilihan (Dapil IV). Lokasi pertama di Kampung...

SUKABUMIUPDATE.com - Mandalika Racing Team Indonesia yang disiapkan untuk mewakili Tanah Air di ajang Moto2 tahun depan juga bakal merintis akademi pembalap untuk program pembinaan atlet balap sejak dini. "Dunia...

SUKABUMIUPDATE.com - Anggota DPRD Kabupaten Sukabumi dari Fraksi Partai Amanat Nasional (PAN) Rendy Rakasiwi melaksanakan reses ketiga tahun 2020 di Desa Ciparay, Kecamatan Jampang Kulon, Kabupaten Sukabumi. Dalam resesnya Rendy...

Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya