Light Dark

Belasan Warga Positif Covid-19, Satu Kampung Dikarantina Karena Menolak Isolasi

Jawa Barat | 24 Nov 2020, 13:13 WIB

Belasan Warga Positif Covid-19, Satu Kampung Dikarantina Karena Menolak Isolasi

Jawa Barat | 24 Nov 2020, 13:13 WIB
Juru Bicara Satuan Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kabupaten Cianjur,  dr Yusman Faisal. | DEDEN

SUKABUMIUPDATE.com - Satu kampung di Kelurahan Pamoyanan, Kecamatan cianjur, Kabupaten cianjur, dilakukan karantina wilayah (lockdown) setelah diketahui lima keluarga di wilayah itu terpapar Covid-19. Keputusan ini diambil karena pasien covid-19 tersebut menolak untuk melakukan isolasi mandiri.

Juru Bicara Satuan Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kabupaten cianjur,  dr Yusman Faisal, mengatakan ada 18 orang di kampung tersebut terkonfirmasi positif Covid 19 berdasarkan hasil tes usap (swab test). 

"Kami memberlakukan karantina wilayah, karena ada warga yang menolak untuk dilakukan isolasi. Sekitar 8 orang yang menolak untuk isolasi," kata Yusman, kepada wartawan, Selasa (24/11/2020). 

Yusman mengungkapkan, karantina wilayah yang dilakukan itu untuk memutus mata rantai penyebaran dan penularan Covid-19. 

“Satgas hanya menginginkan agar penyebaran virus ini bisa terputus, salah satunya dengan cara diisolasi. Kalau tidak, ditakutkan orang yang terkonfirmasi positif bisa kontak dengan siapa saja karena tanpa gejala alias tidak mengalami sakit,” jelasnya. 

Sementara itu, Ketua RT di kawasan tersebut Ajan Saputra mengatakan, terpaparnya belasan warga di kampung itu setelah salah seorang warga setempat menggelar pesta ulang tahun. 

BACA JUGA: Pemprov Jabar Siapkan 80 Kamar Hotel untuk Petugas Covid-19 Cianjur

"Awalnya sejumlah warga yang dinyatakan terpapar, mengalami keluhan demam, kemudian dites usap oleh puskesmas setempat dan dinyatakan bahwa sembilan orang positif terpapar Covid-19, sedangkan yang tiga orang negatif," jelas Ajan. 

Diketahui lanjut Ajan, salah seorang warga lebih dulu dinyatakan positif Covid-19, setelah menjalani tes usap di tempatnya bekerja di sebuah perusahaan sepatu di Sukabumi. 

"Kini yang terpapar terus bertambah. Selain, karena telatnya penanganan dari pemerintah khususnya pihak kelurahan serta adanya salah seorang warga yang merupakan tokoh setempat menolak untuk diisolasi oleh pihak puskesmas. Kini yang terpapar berjumlah 21 orang," tandasnya. 

Ingat pesan ibu:

Wajib 3M (memakai masker, menjaga jarak, mencuci tangan dengan sabun). Redaksi sukabumiupdate.com mengajak seluruh pembaca untuk menerapkan protokol kesehatan Covid-19 di setiap kegiatan.

Image

Fit NW

Redaktur

Image

DEDEN ABDUL AZIZ

Reporter