Menu

04 Jul 2020, 12:00 WIB

Buntut Pentas Rhoma Irama di Bogor, Ridwan Kamil: Merepotkan Saja

Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanggulangan COVID-19 Jabar Ridwan Kamil dalam jumpa pers di Gedung Pakuan, Kota Bandung, Jumat (3/7/20). | Sumber Foto:Yogi P/Humas Jabar

SUKABUMIUPDATE.com - Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mengatakan, pelanggaran pembatasan kerumunan seperit yang belum lama terjadi gara-gara pentas dangdut Rhoma Irama di Pamijahan, Kabupaten Bogor, dengan mengabaikan protokol kesehatan merepotkan banyak pihak.

“Ini contohnya, pada saat pelanggaran, yang repot siapa? Kepala daerah harus nyari Rapid-Test, cari PCR. Bayangkan kalau semua orang melakukan pelanggaran seperit itu,” kata Ridwan Kamil, dalam konferensi pers, Jumat, 3 Juli 2020. 

Dilansir dari tempo.co, Ridwan Kamil mengatakan, kerumunan yang melanggar protokol kesehatan seperti yang terjadi akibat pentas dangdut Rhoma Irama itu membuat penggunaan alat Rapid Tes dan PCR menjadi tidak efektif.

Sementara penggunaan Rapid Tes dan PCR itu diprioritaskan untuk menyisir kasus ODP, PDP, termasuk melakukan tracing kontak kasus positif untuk menghentikan penyebarannya.

“Dan bubar acaranya, semua orang harus di Rapid, itu akan melelahkan dan menghabiskan resources. Sementara karena keterbatasan, Rapid-Tes dan PCR (prioritasnya) kepada ODP, PDP, keluarganya, tracing-nya, dan sebagainya,” kata Ridwan Kamil setengah bersungut.

Ridwan Kamil mengatakan, kasus pentas dangdut Rhoma Irama di Bogor ikut ditangani kepolisian. “Kalau yang di Bogor itu sudah ditindaklanjuti oleh kepolisian untuk memetakan secara proporsional siapa-siapa yang harus bertanggungjawab terhadap tindakan yang punya potensi mengganggu kewaspadaan kita dalam mengendalikan Covid, kira-kira begitu,” kata dia.

Ridwan Kamil meminta warga agar tidak menirunya. “Inilah himbauan ke warga Jawa Barat, jangan melakukan kegiatan-kegiatan yang berpotensi membawa kerumunan terlalu besar tanpa melakukan protokol kesehatan,” kata dia.

sumber: tempo.co

E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com - Kepala Badan Pengembangan SDM Pertanian Kementerian Pertanian, Dedi Nursyamsi, mendukung pertanian di Kabupaten Sukabumi. Sehingga diharapkan kedepan dapat lebih meningkat dan berdaya saing dengan daerah lainnya.  Hal itu...

SUKABUMIUPDATE.com - Pemerintah memutuskan memperpanjang kebijakan pemberian listrik gratis golongan daya R1/450 VA (rumah tangga) dan diskon 50 persen bagi golongan R1/900 VA bersubsidi sampai Desember 2020. Sebelumnya, subsidi...

SUKABUMIUPDATE.com - Seorang santri Pondok Pesantren Al Amin, Desa Nanggerang, Kecamatan Cicurug, Kabupaten Sukabumi diduga hanyut terbawa arus Sungai Cibeber, Selasa (11/8/2020). Santri tersebut diketahui bernama Muhammad Akbar, pelajar kelas...

SUKABUMIUPDATE.com - Tim SAR gabungan berhasil menemukan keberadaan Saripudin (32 tahun) pemancing yang sempat hilang sejak Sabtu (8/8/2020) pagi di sekitar Pantai Legokpandan, Desa Mandrajaya, Kecamatan Ciemas, Kabupaten Sukabumi. Anggota...

Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya