//
Menu

07 Okt 2020, 18:00 WIB

WHO Prediksi 770 Juta Penduduk Dunia Terinfeksi Covid-19

Direktur Eksekutif Program Darurat WHO Mike Ryan (kiri), Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus (tengah), dan Pemimpin Teknis Program Darurat WHO Maria van Kerkhove (kanan). | Sumber Foto:[REUTERS]

SUKABUMIUPDATE.com - Pejabat Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan virus corona Covid-19 mungkin telah menginfeksi sekitar satu dari 10 orang secara global, yang berarti sebagian besar dunia tetap rentan terhadap Covid-19.

Dengan populasi global sekitar 7,7 miliar orang, berarti sekitar 770 juta telah terinfeksi, tetapi sebagian besar belum didiagnosis atau dihitung.

"Perkiraan terbaik kami saat ini memberi tahu kami bahwa sekitar 10 persen populasi global mungkin telah terinfeksi oleh virus ini," kata Dr. Mike Ryan, direktur Program Kedaruratan Kesehatan WHO, pada pertemuan dewan eksekutif WHO, Senin, 5 Oktober 2020, sebagaimana dikutip dari Tempo.co.

"Ini bervariasi tergantung pada negara, bervariasi dari perkotaan ke pedesaan, bervariasi di antara kelompok yang berbeda. Tetapi yang dimaksud adalah bahwa sebagian besar dunia tetap dalam risiko," tambah Ryan.

Ada lebih dari 35,5 juta kasus Covid-19 yang dikonfirmasi secara global, menurut dashboard Universitas Johns Hopkins yang banyak digunakan, tetapi WHO dan ahli lainnya mengatakan itu hampir pasti di bawah angka sesungguhnya. Selama musim panas, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) mengatakan kasus di AS kemungkinan telah dihitung kurang 90 persen.

Ryan mencatat hari Senin bahwa Asia Tenggara terus mengalami lonjakan kasus, sementara Eropa dan wilayah Mediterania Timur mengalami peningkatan kasus dan kematian. Namun, dia mencatat bahwa situasi di Afrika dan Pasifik Barat saat ini agak lebih positif.

Di seluruh dunia, negara-negara berjuang untuk menahan wabah yang muncul kembali dan memperkenalkan kembali langkah-langkah dalam upaya untuk mengekang penyebaran virus. “Kita sekarang sedang menuju masa sulit. Penyakit terus menyebar,” kata Ryan.

Direktur WHO untuk Eropa, Hans Kluge, Selasa, memperingatkan tentang "kelelahan" seputar virus itu, dan mencatat bahwa data survei dari wilayah tersebut menunjukkan bahwa sikap apatis telah mencapai tingkat yang tinggi di beberapa negara.

"Meskipun kelelahan diukur dengan cara yang berbeda, dan tingkatnya bervariasi di setiap negara, sekarang diperkirakan telah mencapai lebih dari 60 persen dalam beberapa kasus," kata Kluge dalam sebuah pernyataan.

Kluge mengatakan bahwa tingkat kelelahan ini diperkirakan selama keadaan darurat kesehatan masyarakat yang berkepanjangan, di mana warga telah membuat pengorbanan besar.

"Meskipun kita semua lelah, saya yakin adalah mungkin untuk menghidupkan kembali upaya untuk mengatasi tantangan Covid-19 yang terus berkembang yang kita hadapi," katanya.

Hanya empat negara Eropa yang sekarang mengukur di bawah tingkat krusial kasus Covid-19, menurut angka terbaru Senin. Sementara Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Eropa (ECDC) memperingatkan risiko Covid-19 tinggi.

Secara keseluruhan kasus di Amerika juga meningkat. Negara itu melaporkan lebih dari 50.000 kasus harian pada hari Jumat dan Sabtu. Terakhir kali Amerika mencatat lebih dari 50.000 kasus secara berturut-turut adalah pada pertengahan Agustus, dan pakar penyakit menular terkemuka di negara itu Dr. Anthony Fauci telah memperingatkan bahwa negara tersebut masih tertinggal dalam pengujian.

Sumber: Tempo.co

E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

Oleh: dindasifa26@gmail.com – Netizen  Selamat Hari Guru Nasional (HGN) 2020. Semenjak pandemi Covid-19 meruak di Indonesia, semua aktivitas yang mengharuskan untuk berkerumun atau berkumpul dikurangi, bahkan dihentikan. Termasuk Kegiatan Belajar...

SUKABUMIUPDATE.com - Asosiasi Pemerintah Desa Seluruh Indonesia (APDESI) Kabupaten Sukabumi secara kelembagaan menyampaikan klarifikasi dan permintaan maaf atas beredarnya video yang salah satunya menyebut LSM dan Media mengobok-ngobok kepala...

SUKABUMIUPDATE.com - Satuan Tugas Percepatan Penanganan (STPP) Covid-19 Kota Sukabumi kembali mencatat adanya pasien terkonfirmasi positif Covid-19 yang meninggal dunia. Berdasarkan data yang diberikan kepada awak media pada Rabu (25/11/2020),...

SUKABUMIUPDATE.com - Ketua DPD Forum Komunikasi Doa Bangsa (FKDB) Riau Ridwan Nurbaqin menjadi salah satu narasumber dalam acara seminar 'Prospek dari Tantangan Pengembangan Perluasan Tanam Komoditi Porang di Sumatera...

Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya