Menu

20 Okt 2019, 13:00 WIB

Nyaris Separuh Jumlah Biksu di Thailand Obesitas, Kenapa?

Biksu Budha berdoa dalam acara peringatan ulang tahun mendiang Raja Thailand Bhumibol Adulyadej di Jembatan Bhumibol, di atas sungai Chao Phraya, Bangkok, Thailand, 5 Desember 2016. | Sumber Foto:REUTERS/Jorge Silva

SUKABUMIUPDATE.com - Thailand menyarankan para biksu yang mengalami obesitas untuk melakukan diet, meski hal itu agak sulit juga dilakukan.

Namun, apa yang menyebabkan para biksu ini mengalami obesitas yang mendorong terjadi penyakit diabetes, tekanan darah tinggi, katarak, dan osteoatritis di lutut. Pengetahuan mereka dianggap kurang tentang masalah ini.

Menurut laporan CNN, ada sejumlah faktor jadi penyebab biksu obesitas, namun yang terbanyak adalah rutinis pagi dan perubahan jenis makanan yang diberikan umat Budha kepada mereka.

Umat Budha biasanya ingin memberikan sesuatu yang bernilai tinggi kepada biksu dan begitu juga dengan makanan yang diberikan. Misalnya makanan mengandung kalori tinggi, baik itu makanan olahan pabrik atau buatan sendiri, pemanis, dan soda.

Para biksu tidak dapat menolak pemberian mereka.

Alhasil, data terbaru menunjukkan, jumlah biksu yang menderita obesitas lebih besar dari pada jumlah pria Thailand secara keseluruhan. Jika Biksu yang menderita obesitas mencapai 48 persen, maka pria Thailand yang mengalami obesitas sekitar 39 persen.

Dalam aturan yang berlaku di semua biksu di Thailand, setiap biksu dilarang makan makanan apapun setelah jam 12 malam. Jam makan mereka hanya dua kali dalam sehari, jam 6 pagi dan siang.

Setelah itu mereka hanya boleh minum atau mengemil. Sehingga mereka sering minum-minuman dengan pemanis dengan isi perut yang masih penuh.

Menurut Profesor Jongjit Angkatavanich, ahli diet dan nutrisi yang sudah meneliti tentang biksu Thailland selama 8 tahun terakhir, menyebut masalah obesitas ini sebagai bom waktu.

Saat ini, sejumlah biksu mengalami penyakit diabetes. Kaki mereka diamputasi dan muncul di ruang publik.

Untuk mengatasi masalah obesitas di kalangan biksu, pemerintah Thailand melakukan pemeriksaan berkala di kuil-kuil di seluruh Thailand, khususnya di Bangkok.

"Kami memiliki 454 kuil di Bangkok, dengan sekitar 16 ribu biksu," kata Somchai Teetpsatit, direktur Divisi Promosi Kesehatan untuk Pemerintahan Metropolitan Bangkok, seperti dikutip dari CNN.

Seorang biksu berusia 17 tahun dari provinsi di selatan Thailand dan tinggal di kuil di Yannawa hampir 9 tahun lamanya, menyatakan dukungan terhadap pembelajaran tentang nutrisi.

"Ini bagus karena hal itu membuat saya sadar tentang diet. Saya telah mengubah kebiasaan diet saya dengan mengganti minuman manis dengan air," ujar Phupha Srichalerm, biksu muda itu.

Thailand berharap dengan program ini akan mengurangi jumlah biksu menderita obesitas dan diabetes.

SUMBER: TEMPO.CO

E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com - Segala yang kedaluwarsa pasti menjadi sorotan. Bukan cuma makanan, ternyata ban mobil juga bisa kedaluwarsa. Ban mobil berusia 5 tahun ke atas, meski masih baru keluaran gudang disebut...

SUKABUMIUPDATE.com - Apa persamaan Zinedine Zidane, Patrick Kluivert, Edwin Van Der Sar, Ruud Gullit, Eidur Gudjohnsen, Paolo Maldini, dan Phil Neville? Mereka adalah mantan pemain hebat dan jejaknya kita...

SUKABUMIUPDATE.com - Anya Geraldine membuat heboh warganet, terutama para gamer Free Fire usai mempostingkan foto cosplay Kapella. Dilansir dari Suara.com, dalam postingan di instagram, nampak Anya Geraldine cosplay Kapella Free...

SUKABUMIUPDATE.com - Kentut, sejak kecil dihina dan dibully teman-temannya karena mempunyai nama yang berbeda. Yaitu Kentut. Dikutip dari Suara.com, Kentut, lahir di Karanganyar, Jawa Tengah. Kini Kentut sudah ganti nama...

Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya