Menu

11 Des 2019, 07:00 WIB

Parkir dengan Posisi Setir Dibelokkan Bakal Berdampak Buruk?

Kain bisa digunakan untuk mengelap setir agar tidak licin, juga bisa digunakan sebagai penutup saat singgah di rest area. | Sumber Foto:Sebagai ilustrasi Shutterstock.

SUKABUMIUPDATE.com - Sebagian pemilik mobil beranggapan memarkir mobil dengan posisi kemudi lurus hanya sebatas alasan estetika. Padahal tidak sepenuhnya demikian.

Yup, tindakan meluruskan setir ketika parkir sesuai garis adalah salah satu hal yang mesti dilakukan supaya komponen power steering menjadi lebih awet.

Terlebih lagi untuk mobil yang dilengkapi power steering model hidraulis. Pemilik mobil jenis ini wajib hukumnya untuk meluruskan setir mobil ketika parkir.

Power steering hidraulis bekerja memakai cairan minyak atau oli yang menghasilkan tekanan pada rack steer. Tekanan inilah yang berfungsi meringankan beban kerja tangan ketika memutar setir untuk membelokkan ban.

Saat ban sedang dibelokkan pada satu sisi, maka tumpuan beban tekanan oli power steering akan berada pada salah satu bagian. Ketika kondisi mesin mati, oli akan terus tertekan dan tidak bersirkulasi.

Lalu apa efek buruk tidak meluruskan setir saat parkir?

Mengutip laman Suzuki Indonesia, efek jangka panjang parkir tidak meluruskan setir adalah seal dan jalur oli tidak akan bisa lagi menahan beban dan sewaktu-waktu bisa jebol. Saat oli power steering bocor, setir akan terasa lebih berat ketika dibelokkan.

Akan tetapi, gejala tadi tidak ditemukan pada mobil yang sudah dilengkapi dengan Electric Power Steering (EPS).

Karena EPS mengandalkan motor elektrik untuk memberi tekanan pada rack steer. Tak seperti power steering hidraulis yang mengandalkan oli, motor elektrik pada EPS mendapat tenaga listrik dari perintah ECU yang bekerja mengikuti putaran mesin.

Parkir dalam kondisi posisi ban lurus atau miring tidak berpengaruh terhadap mobil dilengkapi EPS. Sebab saat mesin mati, tidak ada penyaluran tenaga ke ECU atau perangkat elektrik lainnya. Ini artinya, walaupun parkir dalam keadaan ban berbelok, motor elektrik pada sistem EPS tidak mendapat asupan energi listrik. Hal inilah yang membuatnya tak terbebani, seperti halnya power steering jenis hidraulis.

Sumber: Suara.com

E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com - Valtteri Bottas secara sempurna mentransformasikan pole position di GP Austria yang penuh drama menjadi kemenangan pertamanya di F1 musim ini. Mengutip Suara.com, Bottas mendominasi balapan sepanjang 71 lap...

SUKABUMIUPDATE.com - Beberapa negara telah menerapkan new normal atau pembebasan aturan pembatasan sosial, mekipun pandemi virus corona Covid-19 belum usai. Melansir Suara.com, semua orang pun tetap disarankan menjalani protokol kesehatan,...

SUKABUMIUPDATE.com - Berita bola pada Ahad, 5 Juli 2020, menampilkan rumor terbaru soal perburuan pemain di bursa transfer sepak bola Eropa. Mengutip Tempo.co, ada kabar soal Real Madrid, Bayern Munchen,...

SUKABUMIUPDATE.com - Mendengkur atau ngorok kadang menyebabkan gangguan tidur, bahkan harus terbangun dan beranjak dari tempat tidur dengan perasaan lelah karena kurang tidur. Mengutip Tempo.co, kondisi ini bisa menyebabkan...

Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya