Menu

29 Jun 2018, 16:17 WIB

Honeywell Kirim 10 Guru Indonesia ke Pusat Antariksa Amerika

Kunjungan 10 guru dan President Director Honeywell Indonesia Roy Kosasih ke Kantor Tempo pada Jumat, 29 Juni 2018. | Sumber Foto:Tempo/Khory

SUKABUMIUPDATE.com - Perusahaan industri perangkat lunak Honeywell mengirimkan sepuluh guru Indonesia untuk mengikuti program Honeywell Educators Space Academy (HESA) di U.S. Space & Rocket Center (USSRC) Huntsville, Alabama, Amerika.

Para guru ini mendapat pelatihan dan aktivitas dengan fokus bidang Sains, Teknologi, Engineering dan Matematika (STEM).

"Program ini batch keempat, sudah ada sekitar 40 guru Indonesia yang sudah dikirimkan. Di Honeywell, kami sangat peduli dengan sistem pembelajaran," ujar President Director Honeywel Indonesia Roy Kosasih, saat berkunjung ke kantor Tempo pada Jumat, 29 Juni 2018.

Program tersebut merupakan kerja sama antara Honeywell, badan tanggung jawab sosial perusahaan dengan U.S. Space & Rocket Center (USSRC). Program ini dibuat untuk membantu para guru sains dan matematika di sekolah dasar dan menengah agar mampu menjadi pendidik yang lebih inovatif dan efektif di bidang sains, teknologi, teknik dan matematika.

Sejak dimulai pada tahun 2004, lebih dari tiga ribu guru dari seluruh dunia telah mengikuti program HESA dan diperkirakan telah berhasil menginspirasi lebih dari 5 juta murid di penjuru dunia. Tahun ini program HESA berjalan dalam dua kelompok, yang pertama dari 14-19 Juni, yang kedua 21-25 Juni, seluruhnya melibatkan 224 guru dari 35 negara dan 45 negara bagian Amerika Serikat.

"Para guru mendedikasikan hidupnya untuk mendidik dan menyiapkan murid-murid untuk kelak menjadi penerus bangsa," kata Roy. "Kini, belajar STEM tidak hanya membaca dan mengingat angka dan formula. Kini belajar STEM harus dengan mencoba dan mengeksplorasi."

Ridwan, guru asal Pekanbaru, Riau, menceritakan pengalamannya selama mengikuti program tersebut. Menurutnya, program aero space engineering memang seharusnya tidak hanya fokus di Amerika ataupun di Eropa, tapi seluruh dunia. "Karena, nantinya anak-anak di seluruh dunia akan menjadi penerus para astronot itu," ujarnya.

"Program ini bagus sekali, program global yang digunakan untuk membekali para guru dan akhirnya menginspirasi anak di seluruh dunia tentang bagaimana aktivitas astronot selama ini," tambah Ridwan.

Guru lain menyatakan bahwa dari pelatihan tersebut mereka dibekali sistem pembelajaran yang menarik. "Kami disana diajarkan simulasi bagaimana ke Mars dan bulan, kita juga bisa tahu bagaimana ilmu di balik praktik roket air," ujar Nurfitriana, guru asal Sleman Yogyakarta.

Sumber: Tempo

E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com - Video prakirawati cuaca Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) yang pekan ini viral karena menjadi korban pelecehan seksual secara verbal di Twitter kini hilang. Diduga BMKG telah menghapus...

SUKABUMIUPDATE.com - Anggota Komisi III DPRD Kabupaten Sukabumi Fraksi PAN, Heri Antoni melangsungkan Reses III tahun 2020 di tiga lokasi berbeda, di Daerah Pemilihan (Dapil IV). Lokasi pertama di Kampung...

SUKABUMIUPDATE.com - Mandalika Racing Team Indonesia yang disiapkan untuk mewakili Tanah Air di ajang Moto2 tahun depan juga bakal merintis akademi pembalap untuk program pembinaan atlet balap sejak dini. "Dunia...

SUKABUMIUPDATE.com - Anggota DPRD Kabupaten Sukabumi dari Fraksi Partai Amanat Nasional (PAN) Rendy Rakasiwi melaksanakan reses ketiga tahun 2020 di Desa Ciparay, Kecamatan Jampang Kulon, Kabupaten Sukabumi. Dalam resesnya Rendy...

Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya