Menu

03 Jun 2020, 07:00 WIB

Matahari Hasilkan Ledakan Energi Terbesar dalam Dua Tahun Lebih

Suar Matahari | Sumber Foto:NASA

SUKABUMIUPDATE.com - Pada tanggal 29 Mei, Matahari ditemukan mengeluarkan suar terbesar sejak Oktober 2017. Suar atau semburan matahari adalah ledakan besar di atmosfer Matahari yang dapat melepaskan energi sangat besar.

Sebelumnya aktivitas Matahari cukup sepi. Selama beberapa tahun terakhir, aktivitas suaranya relatif lemah dan jarang terjadi.

Suar baru ini bisa menjadi tanda bahwa Matahari telah memasuki siklus matahari baru dan akan meningkat ke tingkat aktivitas yang lebih tinggi dalam beberapa tahun, seperti yang telah diantisipasi para ilmuwan, sebagaimana dilaporkan Science Alert, Senin, 1 Juni 2020.

Matahari terasa cukup konsisten bagi kita di Bumi setiap hari, tetapi selama bertahun-tahun para astronom telah memastikan bahwa ia benar-benar melewati siklus aktivitas 11 tahun, dengan minimum dan maksimum yang ditentukan dengan jelas.

Minimum matahari - ditandai dengan tingkat minimal bintik matahari dan aktivitas suar - menandai akhir dari satu siklus dan awal dari siklus baru. Kita dapat memprediksi secara luas kapan ini akan terjadi, dan sangat sulit untuk mengecilkannya menjadi lebih kecil dari periode beberapa bulan.

Siklus matahari didasarkan pada medan magnet Matahari, yang berputar setiap 11 tahun, dengan kutub magnet utara dan selatan berpindah tempat.

Tidak diketahui apa yang mendorong siklus ini, tetapi kutub-kutub itu beralih ketika medan magnet Matahari berada pada titik terlemahnya, juga dikenal sebagai minimum matahari.

Saat ini, diprediksi untuk beralih dari Siklus 24 ke Siklus 25, tetapi tidak diketahui apakah minimum matahari telah terjadi atau baru saja akan terjadi.

Pada tahun 2017, NASA mencatat bahwa minimum matahari diperkirakan pada 2019-2020. Pada bulan Desember tahun lalu, Panel Prediksi Siklus 25 Matahari NOAA mempersempitnya lebih lanjut, menyatakan bahwa "minimum matahari antara siklus 24 dan 25 akan terjadi pada bulan April, 2020 (+/- 6 bulan)."

Jika Matahari mulai sedikit lebih gaduh, itu bisa menjadi bukti untuk skenario "telah terjadi". Kita mungkin tidak akan tahu untuk sementara waktu, tetapi suar baru adalah langkah ke arah itu.

Suar tersebut terjadi pada 29 Mei, pukul 07:24 UTC (14:24 WIB 29 Mei) dengan plasma keluar dari keluarga bintik matahari. Bintik-bintik matahari itu tidak terlihat di luar tepi Matahari, tetapi kita bisa melihat putaran berapi saat mereka melompat keluar di sepanjang garis medan magnet matahari.

Mereka merupakan suar kelas-M, klasifikasi suar terkuat kedua. Mereka sebenarnya cukup ringan, meskipun ketika mereka diarahkan ke Bumi, mereka dapat menyebabkan pemadaman radio di wilayah kutub, dan badai radiasi di antariksa dekat Bumi yang menimbulkan bahaya bagi para astronot. Mereka juga dapat menghasilkan pertunjukan cahaya auroral yang indah di lintang tinggi.

Suar ini tidak menunjuk ke Bumi, dan seperti yang dicatat oleh NASA, itu adalah suar kelas-M yang cukup kecil, dengan kecepatan hanya M1.1 pada skala 10-titik, jadi kita tidak perlu khawatir.

Karena tidak ada suar kelas M yang terdeteksi selama 925 hari sebelum yang ini, para ilmuwan akan menaruh perhatian sangat hati-hati.

Satu suar mungkin tidak ada artinya. Matahari bisa tenang kembali dan tidak menyala lagi untuk sementara waktu. Tetapi jika lebih banyak suar muncul, kita dapat memiliki konfirmasi bahwa kutub matahari telah melakukan perubahan reguler mereka.

Akan tetapi, perlu beberapa bulan untuk memastikan. "Diperlukan setidaknya enam bulan pengamatan matahari dan penghitungan bintik matahari setelah sebuah minimum matahari untuk mengetahui kapan itu terjadi," tulis Karen Fox dan Lina Tran dari NASA.

sumber: tempo.co

E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com - Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil merespons keluhan salah seorang warganet yang melaporkan soal adanya kasus corona di sebuah pabrik di Cikarang, Jawa Barat. Dilansir dari suara.com, Kang...

SUKABUMIUPDATE.com - Kecelakaan lalu lintas dialami kendaraan wisatawan di Jalan Raya Palabuhanratu KM 29, Desa Sukaharja, Kecamatan Warungkiara, Kabupaten Sukabumi, Sabtu (4/7/2020). Sebuah sedan Honda City dengan polisi B 1295...

SUKABUMIUPDATE.com - Dua orang pasien Covid-19 di Kota Sukabumi dinyatakan sembuh. Mereka yang sembuh merupakan seorang laki-laki asal Kelurahan Karamat, Kecamatan Gunungpuyuh dan seorang lagi perempuan asal Kelurahan Cipanengah,...

SUKABUMIUPDATE.com - Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Covid-19 Achmad Yurianto melaporkan penambahan pasien Covid-19 baru pada hari ini, Sabtu, 4 Juli 2020, sebanyak 1.447 orang. “Sehingga total menjadi 62.142 kasus,”...

Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya