Menu

23 Mei 2020, 21:00 WIB

Antibodi Hanya Bertahan 6 Bulan, Herd Immunity Bukan Solusi Hadapi Corona?

Ilustrasi Herd Immunity. | Sumber Foto:Shutterstock

SUKABUMIUPDATE.com - Menggunakan antibodi untuk melawan virus corona penyebab sakit  Covid-19 dianggap menjadi solusi penyembuhan Covid-19 paling ampuh.

Melansir dari suara.com, namun melalui sebuah temuan penelitian terungkap jika kekebalan antibodi terhadap Covid-19 hanya bisa bertahan paling lama 6 bulan.

Temuan ini menjawab tentang rencana herd immunity atau kekebalan sekelompok  yang dianggap sebagai jalan terbebas dari pembatasan sosial. Intinya, metode kekebalan kelompok dalam mengatasi Covid-19 penuh risiko.

Melansir laman Daily Mail, Sabtu (23/5/2020) penelitian ini dilakukan peneliti dari University of Amsterdan dengan menguji 10 laki-laki terhadap 4 virus corona dengan teratur selama 35 tahun. 

Empat virus ini menyebabkan flu biasa dan ditemukan ada durasi kekebalan terhadap virus yang sangat pendek.

Mereka menyebutkan setelah 12 bulan, orang terinfeksi kembali oleh virus dan setelah 6 bulan jumlah antibodinya berkurang secara kualitas.

Studi ini menunjukkan bahwa orang-orang harus mendapatkan vaksin setiap tahun, agar kebal terhadap virus. Meski begitu penelitian ini belum ditinjau oleh rekan sejawat peneliti, dan tidak memasukkan peserta perempuan.

"Herd immunity adalah masalah, bahkan dengan vaksinasi, karena kemungkinana orang bisa terinfeksi lagi dalam waktu enam hingga 12 bulan. Namun tidak pasti penyakit macam apa yang bisa menginfeksi ulang karema SARS CoV 2," ujar Profesor Lia van der Hoek, salah satu peneliti yang terlibat.

Ahli Virologi Universitas Reading, Ian Jones mengatakan dalam penelitian lain menunjukkan kekebalan terhadap virus bisa lebih tahan lama, apabila gejala yang dialami ringan.

"Kami sedang mengembangkan ilmu kritis untuk mengetahui dampak tes antibodi positif dan untuk mengembangkan sistem sertifikasi, guna memastikan orang-orang dengan antibodi positif diberikan jaminan bahwa mereka bisa beraktivitas dengan aman," kata Sekretaris Kesehatan Inggris Matt Hancock.

 

Sumber : suara.com

E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com - Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO pada Rabu, 27 Mei 2020, mengumumkan pembentukan sebuah yayasan yang akan menjadi sumber pendanaan baru, di mana uang yang terkumpul di yayasan...

SUKABUMIUPDATE.com - Presiden AS Donald Trump akan menandatangani perintah eksekutif pada perusahaan media sosial pada hari Kamis setelah Trump mengancam akan menutup situs web yang dituduhnya membungkam suara-suara konservatif. Dilansir...

SUKABUMIUPDATE.com - Pemerintah DKI Jakarta mensyaratkan mereka yang hendak masuk dan keluar wilayah Ibu Kota memiliki Surat Izin Keluar Masuk selama pandemi Covid-19. Dilansir dari tempo.co, jika tidak mengantongi...

SUKABUMIUPDATE.com - Lima mahasiswa terdakwa kasus meninggalnya Ipda Erwin dan terbakarnya tiga anggota Polres Cianjur dalam aksi unjuk rasa yang berujung ricuh diputuskan bersalah. Terdakwa utama dijatuhi hukuman 12...

Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya